RSS

Jangan Pandang Ringan Kegiatan Ajaran Sesat, Titah Sultan Selangor

Titah Sultan SelangorKUALA SELANGOR, 5 Dis (Bernama) — Sultan Selangor Sultan Sharafuddin Idris Shah bertitah mengingatkan seluruh lapisan umat Islam di negeri itu, supaya sentiasa peka dan tidak memandang ringan kegiatan ajaran sesat kerana dikhuatiri akan memecah belahkan keharmonian sejagat.

Baginda bertitah jika semua pihak tidak bekerjasama memberikan maklumat mengenai penyebaran ajaran sesat, pengaruhnya yang bergerak secara kecil-kecilan pada mulanya dibimbangi mampu berkembang hingga sukar dibendung.

“Perkembangan ajaran sesat boleh mengelirukan serta memesongkan akidah umat Islam di negeri ini. Akibatnya, umat Islam akan berpecah belah, hidup dalam suasana persengketaan dan tidak dihormati oleh masyarakat lain,” titah baginda sebelum merasmikan Masjid Ar-Ridhuan, Simpang Empat, Jeram di sini.

Baginda turut menegaskan Jabatan Agama Islam Selangor (Jais) pula perlu memastikan penceramah dan tenaga pengajar berkenaan agama Islam mempunyai tauliah yang diiktiraf, selain mematuhi peraturan dan garis panduan yang ditetapkan.

Titah baginda, Jais juga perlu mengawasi semua aktiviti yang dijalankan di masjid dan surau supaya penyebaran ajaran sesat dapat dipantau dan diambil tindakan serta merta, sebelum gejala itu semakin berleluasa.

“Beta ingin mengingatkan sekali lagi kepada pegawai dan anggota jawatankuasa masjid serta umat Islam di daerah ini, supaya sentiasa berwaspada terhadap mereka yang cuba mempengaruhi umat Islam untuk mengembangkan fahaman atau ajaran Islam yang sesat seperti difatwakan Jabatan Mufti dan Jais.

Laporan atau aduan bolehlah dikemukakan kepada pegawai dan anggota jawatankuasa masjid untuk dikemukakan kepada Jais atau berurusan terus dengan Jais,” titah baginda.

Sultan Selangor turut menyeru umat Islam di negeri itu supaya menggunakan masjid dan surau sebagai tempat kondusif untuk mengeratkan lagi hubungan silaturahim antara masyarakat.

Sumber : BERNAMA

 

Penghinaan Islam di YouTube

Penghinaan terhadap agama Islam terus dilakukan oleh pihak-pihak yang membenci agama suci ini.

Terkini, pihak SJ mendapati terdapat video album lagu yang dimuat naik di laman Youtube oleh golongan anti-Islam bertajuk ‘Seeds of Iblis’. Antara lagu yang ada bertajuk ‘Allah Is Dead’.

Seeds of Iblis merupakan sebuah kumpulan Black Metal yang berasal dari Iraq.

Diharap pihak berkuasa dapat mengambil tindakan dengan menyekat (block) link lagu tersebut demi keimanan dan keamanan umat Islam di Malaysia.
Umat Islam juga dicadangkan supaya membuat aduan secara beramai-ramai kepada pihak Youtube supaya membuang video terbabit dari laman sosial mereka.

Perhatian kepada :-

Kementerian Komunikasi Dan Multimedia Malaysia (KKMM)
Suruhanjaya Komunikasi Multimedia Malaysia (SKMM)
Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM)

 
Leave a comment

Posted by on 02/12/2014 in AWAS!!! Pemurtadan

 

Tazkirah SJ : Betulkah Haram Sentuh Anjing? Kenapa?

Program ‘I Want To Touch A Dog’ menjadi isu yang sangat hangat diperkatakan minggu ini di semua media massa dan sosial. Sejak ianya mula tersebar, ramai sahabat handai bertanyakan tentang permasalahan tersebut. Benarkah ianya haram? Bukankah kita mesti sayangkan haiwan? Haiwan pun makhluk ALLAH juga. Lagipun anjing yang dipegang dalam program itu kan dah mandi.

Saya telah pun menjawab soalan-soalan tersebut dengan mengemukakan beberapa dalil kepada kawan-kawan yang bertanya. Pun begitu, melihat kecenderungan beberapa pihak temasuk para ustaz selebriti membawa hujah kurang matang adalah amat memalukan. Malangnya para ustaz-ustazah inilah yang sering dianggap sebagai ulama oleh masyarakat awam yang tidak tahu perbezaan antara ulama dengan penceramah bebas yang sering menimbulkan fitnah kepada agama.

DALIL SENTUH ANJING

Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

مَنِ اقْتَنَى كَلبًا إِلاَّ كَلْبَ مَا شِيَةٍ أَوْ كَلْبَ صَيْدٍ نَقَصَ مِنْ عَمَلِهِ كُلَّ يَوْمِ قِيْرَاطُ

Barangsiapa memelihara anjing selain anjing untuk menjaga binatang ternak dan anjing untuk berburu, maka amalannya berkurang setiap harinya sebanyak satu qirâth (satu qirâth adalah sebesar gunung Uhud).” [HR. Muslim no. 2941].

Dalam hadis sahih Muslim pun disebutkan :

 أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه و سلم أَصْبَحَ يَوْمًا وَاجِمًا، فَقَالَتْ مَيْمُونَةُ : يَا رَسُولَ اللَّهِ لَقَدِ اسْتَنْكَرْتُ هَيْئَتَكَ مُنْذُ الْيَوْمِ، قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه و سلم : ” إِنَّ جِبْرِيلَ كَانَ وَعَدَنِي أَنْ يَلْقَانِي اللَّيْلَةَ فَلَمْ يَلْقَنِي أَمَ وَاللَّهِ مَا أَخْلَفَنِي “، قَالَ : فَظَلَّ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه و سلم يَوْمَهُ ذَلِكَ عَلَى ذَلِكَ ثُمَّ وَقَعَ فِي نَفْسِهِ جِرْوُ كَلْبٍ تَحْتَ فُسْطَاطٍ لَنَا، فَأَمَرَ بِهِ فَأُخْرِجَ ثُمَّ أَخَذَ بِيَدِهِ مَاءً، فَنَضَحَ مَكَانَهُ فَلَمَّا أَمْسَى لَقِيَهُ جِبْرِيلُ فَقَالَ لَهُ قَدْ كُنْتَ وَعَدْتَنِي أَنْ تَلْقَانِي الْبَارِحَةَ قَالَ أَجَلْ وَلَكِنَّا لَا نَدْخُلُ بَيْتًا فِيهِ كَلْبٌ وَلَا صُورَةٌ فَأَصْبَحَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَئِذٍ فَأَمَرَ بِقَتْلِ الْكِلَابِ حَتَّى إِنَّهُ يَأْمُرُ بِقَتْلِ كَلْبِ الْحَائِطِ الصَّغِيرِ وَيَتْرُكُ كَلْبَ الْحَائِطِ الْكَبِيرِ

“ Sesungguhnya pada suatu pagi Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam kelihatan diam karena susah dan sedih. Maimunah berkata; “Ya, Rasulullah! Aku hairan melihat sikap Anda sehari ini. Apa yang telah terjadi?” Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam menjawab: ‘Jibril berjanji akan datang menemuiku malam tadi, ternyata dia tidak datang. Ketahuilah, dia pasti tidak menyalahi janji denganku! ‘ Demikianlah Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam senantiasa kelihatan susah dan sedih sehari itu. Kemudian beliau melihat seekor anak anjing di bawah tempat tidur kami, lalu beliau menyuruh keluarkan anak anjing itu. Kemudian diambilnya air lalu dipercikinya (bekas-bekas) tempat anjing itu. Ketika hari sudah petang, Jibril datang menemui beliau. Kata beliau kepada Jibril: ‘Anda berjanji akan datang pagi-pagi.’ Jibril menjawab; ‘Benar! Tetapi kami tidak dapat masuk ke rumah yang di dalamnya ada anjing dan gambar-gambar.’ Pada pagi harinya Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan supaya membunuh semua anjing, sampai anjing penjaga kebun yang sempit, tetapi beliau membiarkan anjing penjaga kebun yang luas.’ (HR. Muslim)

Dari hadis di atas, diketahui bahawa seandainya anjing tidak najis, maka Nabi tidak akan memercikkan bekas-bekas tempat anjing tersebut dengan air. Bolehkah anda fahami betapa berat kenajisan anjing sehingga malaikat Jibril a.s tidak datang menemui Rasulullah s.a.w kerana seekor anjing? Betapa berat kenajisan anjing sehingga Rasulullah s.a.w memerintahkan para sahabat untuk membunuh binatang tersebut?

Para ulama mazhab yakni Imam Abu Hanifah rhm (Mazhab Hanafi), Imam Shafie rhm (Mazhab Shafie) dan Imam Ahmad bin Hanbal rhm (Mazhab Hanbali) menyatakan bahawa seluruh bahagian anjing adalah haram.

Imam an-Nawawi berkata :

مذهبنا أن الكلاب كلها نجسة، المُعَلَّم وغيره، الصغير والكبير، وبه قال الأوزاعي وأبو حنيفة وأحمد وإسحاق وأبو ثور وأبو عبيد

“ Madzhab kami, mengatakan bahwa anjing seluruh bagiannya adalah najis, sama ada anjing terlatih atau bukan, kecil ataupun besar. Pendapat ini juga dikatakan oleh al-Awza’i, Abu Hanifah, Ahmad bin Hanbal, Ishaq, Abu Tsaur dan Abu Ubaid “.

Syaikhul Islam Zakariyah al-Anshari mengatakan :

والكلب ولو معلما لخبر الصحيحين «إذا ولغ الكلب في إناء أحدكم فليرقه ثم ليغسله سبع مرات» ولخبر مسلم «طهور إناء أحدكم إذا ولغ فيه الكلب أن يغسله سبع مرات أولاهن بالتراب»وجه الدلالة أن الماء لو لم يكن نجسا لما أمر بإراقته لما فيها من إتلاف المال المنهي عن إضاعته وأن الطهارة إما عن حدث أو نجس ولا حدث على الإناء فتعينت طهارة النجس فثبت نجاسة فمه وهو أطيب أجزائه بل هو أطيب الحيوان نكهة لكثرة ما يلهث فبقيتها أولى

“…(najis juga) anjing walaupun terlatih karena ada dua hadis sahih, “ Jika anjing menjilat bejana salah seorang kalian, maka tumpahkanlah dan cuicilah tujuh kali “, dan juga hadits Muslim : ““Sucinya bejana di antara kalian yaitu apabila anjing menjilatnya adalah dengan dicuci tujuh kali dan awalnya dengan tanah.” Sisi pendalilannya adalah sesungguhnya air itu tidak menjadi najis, maka niscaya tidak akan diperintahkan menumpahkannya karena termasuk membuang harta yang terlarang untuk dihilangkan. Dan sesungguhnya bersuci itu adakalanya karena sebab hadas atau najis, sedangkan tidak ada istilah hadas pada bejana, maka menjadi nyata bahawa itu adalah membersihkan dari najis. Maka nyatalah kenajisan mulut anjing tersebut, dan mulut adalah anggota tubuh yang paling bagus bahkan ia paling bagusnya bau mulut haiwan karena seringnya menjulurkan lidahnya, maka anggota tubuh lainnya lebih utama (untuk dihukumi najis) “.

 ANJING TU CUTE, COMEL, MANJA?

Imam an-Nawawi mengatakan :

رخص النبي صلى الله عليه وسلم في كلب الصيد وكلب الغنم، وفي الرواية الأخرى وكلب الزرع ونهى عن اقتناء غيرها، وقد اتفق أصحابنا وغيرهم على أنه يحرم اقتناء الكلب لغير حاجة، مثل أن يقتني كلباً إعجاباً بصورته أو للمفاخرة به، فهذا حرام بلا خلاف

“ Nabi sollallahu ‘alaihi wa sallam memberikan keringangan pada anjing buruan dan anjing penjaga ternak, dalam riwayat yang lain, anjing penjaga tanaman dan melarang memelihara anjing dari selain tujuan itu. Para sahabat kami dan lainnya telah sepakat bahwa haram memelihara anjing tanpa ada hajat (keperluan) seperti memelihara anjing kerana kagum dengan bentuknya atau karena untuk bangga-banggaan, maka ini semua haram tanpa khilaf “.

2Jawapan mudah dari saya :

Tak kiralah anjing itu comel ke, sudah dimandikan ke, sudah shampoo ke, manja ke. Anda fikir malaikat Jibril tak datang jumpa Rasulullah sebab anjing yang ada itu tak cute ke?

Ketika Nabi suruh sahabat membunuh anjing, Nabi tak kata pun bunuh yang tak cute, biar hidup yang cute. Faham?

 

PEGANG ANJING BOLEH SAMAK, PEGANG BUKAN MUHRIM MACAM MANA PULA?

Jawab saya :

Tak payah tanya soalan bodoh. Sebab dua-dua keadaan dah memang hukum haram. Soalan itu samalah macam kita tanya, antara tahi ayam dengan tahi anjing, mana satu najis?

DR. MAZA DAN USTAZ ZAHARUDDIN MEMPERLEKEH HUKUM ISLAM

Adalah amat lucu bila kedua-duanya menyembunyikan dalil-dalil dan hadis-hadis yang sangat banyak berkaitan pengharaman anjing. Dr. Mohd Asri Zainal Abidin (MAZA) berkata hukum haram berkaitan anjing adalah cetek.

i want to touch a dog Soalan saya, Rasulullah s.a.w sendiri yang mengharamkan anjing. Para ulama kemudian memberi penekanan tentang hukum haram tersebut. Maka cetekkah tindakan Rasulullah haramkan anjing? Bukankah ulama semua ulama mazhab itu adalah ulama salaf? Dan majoriti ulama salaf mengharamkan seluruh bahagian anjing.

Dr. MAZA selalu kata kena ikut salaf, tapi sekarang Dr. MAZA perlekehkan ulama salaf. Kata hukum itu cetek.

Ustaz Zaharuddin pula berkata Mazhab Maliki menganggap air liur dan bulu anjing tidak haram. Ya, betul itu pendapat Imam Malik rahimatullah. Tapi kita di sini berpegang kepada Mazhab Shafie. Justeru, Seharusnya kita mengutamakan pendapat Imam Shafie rahimatullah terlebih dahulu. Lagipun kita tak layak untuk dengan mudah beralasan Mazhab Maliki, walhal Imam Shafie rhm. sendiri merupakan salah seorang murid Imam Malik. Beliau lebih dekat dengan Imam Malik berbanding kita.

Anehnya, bila hal-hal lain mereka selalu tolak pandangan Mazhab Shafie dengan mengutarakan pandangan Mazhab Hanbali. Tapi bila jadi begini, seolah menolak pula pandangan Mazhab Hanbali.

JANGAN MUDAH MENUDUH SESEORANG LIBERAL, WAHABI?

Inilah kata-kata yang sering kita dengar dari mulut Dr. MAZA dan Ustz Zaharuddin serta yang seangkatan dengan mereka. Tapi merekalah golongan yang selalu menuduh sesuatu itu bidaah dan haram. Tak pula mereka ingat bahawa jangan mudah menuduh sesuatu itu sebagai bidaah dan haram.

Eh, Rasulullah s.a.w, para sahabat r.a dan semua ulama salaf tak ajak orang sentuh anjing tau? Maka program itu tak bidaah ke?

Kata-kata Ustaz Zaharuddin agar tidak mudah menuduh itu sebenarnya lebih kepada suatu cara bagi mengelak umat Islam memahami persoalan pecahan 73 kelompok dalam Islam yang mana 72 masuk neraka, hanya 1 masuk syurga iaitu Ahli Sunnah Wal Jamaah. Lagikan pula, tidak sedarkah bahawa meringan-ringankan hukum sentuh anjing itu sendiri adalah suatu bentuk liberalisasi ke atas syariat Islam?

KESAN FILEM TWILIGHT.

9 rooms 1Pada pandangan saya, selain dari artikel yang pernah ditulis oleh Dr. MAZA beberapa tahun lalu berkaitan hukum samak, filem trilogi Twilight juga memberi kesan psikologi kepada masyarakat khususnya golongan muda hingga mempermudah-mudahkan hukum berkaitan memegang serta memelihara anjing.

Justeru, adalah sangat penting untuk kita memberi perhatian kepada pelbagai filem dan drama sama ada filem tempatan mahupun luar Negara kerana ianya boleh memberi pengaruh atau kesan psikologi kepada penonton dan peminatnya.

Memandangkan anjing adalah najis, maka program ‘I Want To Touch A Dog’ bermaksud ‘I Want To Touch A Shit’ atau ‘Saya mahu memegang najis’.

Soalan saya – jika ada orang membuang air besar, adakah anda mahu memegang najis/ tahinya?

Akhir kata, saya kongsikan kepada anda satu video bertajuk “Why You Shouldn’t Simply Touch A Dog” untuk menambahkan kefahaman pembaca tentang hikmah Islam mengharamkan kita menyentuh anjing secara sengaja. Sungguh Islam itu sangat indah.

 

 

 

 

Tangkapan Millah Ibrahim : Tahniah JAWI

Ramai telah tahu bahawa ajaran sesat Millah Ibrahim telah diserbu oleh pihak berkuasa Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan (JAWI) beberapa hari lalu. Namun demikian kita harus tahu bahawa ajaran sesat sedemikian seringkali berulang.

SJ mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan tahniah kepada pihak berkuasa JAWI, JAIS, PDRM dan media khususnya Harian Metro serta mereka yang terlibat dalam usaha sehingga terhasilnya tangkapan tersebut.

Walaupun saya kurang membuat artikel di blog buat masa ini, tapi SJ tetap focus menjalankan kajian, risikan ke atas ajaran-ajaran sesat yang mempunyai kaitan dengan Gerakan Pemuda Kahfi, Millah Ibrahim dan seumpamanya. Ajaran manakah yang akan ditangkap kelak? Nantikan pendedahannya.

 

unnamed

 

 
 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 158 other followers