RSS

Persamaan NII dan Islam Liberal (islib)

17 May

Di dalam artikel-artikel terdahulu, saya telah mengutarakan tentang fahaman sesat Islam Liberal (islib) dan pegangan utama mereka yang dinamakan wahyu progresif.

Dalam artikel kali ini, saya akan membicarakan 2 hujah. Teruskan membaca dan nilailah sendiri.

HUJAH 1 : Penyampai Adalah Nabi/ Rasul.

NII
Ahli NII/Pencinta al-Quran mendakwa diri mereka sebagai nabi/rasul. Mereka membuat dakwaan ini berdasarkan terjemahan ayat al-Quran dalam surah al-Maidah ayat 99 :-

“Kewajipan rasul tidak lain, melainkan menyampaikan.”

Lalu, kerana mereka yang menyampaikan ayat-ayat al-Quran di dalam sesi-sesi/program, mereka mendakwa diri sebagai seorang nabi/rasul.

Islam Liberal

Doktrin wahyu progresif yang menjadi pegangan golongan islib mempunyai kefahaman yang sama. Ulil Absar Abdallah (seorang pendukung Jaringan Islam Liberal) pernah berdialog dan menyatakan seperti berikut :-

“Wahyu dipandang sebagai sesuatu yang tidak pernah ‘selesai’, tetapi progresif, bergerak terus. Rasulullah sebagai peribadi memang telah wafat, tetapi ‘Nabi’ sebagai fungsi tetap berjalan dan berlaku sepanjang zaman. Setiap muslim adalah ‘Muhammad-Muhammad’ kecil yang terus menerus berjuang melawan setiap struktur jahiliah dalam pelbagai ragam dan bentuknya. Setiap muslim adalah ‘Muhammad’ yang terus ragu dan resah karena tak ada suatu terminal akhir yang dapat menjamin bahwa suatu tahap tertentu dalam pemahaman Islam, dalam penafsiran teks-teks agama, adalah tahap yang sudah sampai di puncak dan dengan demikian telah selesai.”

ulasan saya : secara tidak langsung, dakwaan-dakwaan di atas membawa maksud bahawa Nabi Muhammad s.a.w bukanlah penutup segala nabi.

HUJAH 2 : Menolak Mukjizat Para Nabi.

NII

Bagi NII ayat-ayat al-Quran dan hadis yang menyatakan tentang mukjizat para nabi dan rasul tidak berlaku atas alasan kerana tidak ada magik dalam agama Islam dan ianya juga tidak logik untuk diterima akal. Hal-hal berkaitan mukjizat dianggap hanya sebagai suatu perumpamaan dan bukannya sesuatu yang benar-benar berlaku.

Islam Liberal.

Mereka menganggap mukjizat sebagai kisah-kisah dongeng/fairy tales yang diada-adakan untuk menghilangkan rasa rendah diri umat Islam. Hamid Basyab salah seorang penyokong islib pernah berdialog menyatakan :-

“Penegasan tentang keistimewaan Muhammad juga terkait dengan lack of confidence itu. Salah satu obat mujarab untuk mengatasi inferiority-complex adalah dengan menagung-agungkan sang Rasul.”

Beliau juga menganggap kisah Rasulullah dibedah sebagai satu fairy tales. Begitu juga dengan mukjizat dan keistimewaan-keistimewaan yang ada pada baginda.

ulasan saya : Ajaran Islam sememangnya dengan jelas menolak magik serta perkara-perkara tahyul dan kurafat, kerana hal-hal ini dilakukan dengan bantuan makhluk seperti jin dan syaitan laknatullah.

Tetapi di dalam hal mukjizat, ianya berlaku dengan kehendak ALLAH s.w.t. Bukan selain dari kekuasaaan-NYA.

Penutup

Setakat ini dahulu posting saya kali ini. Semoga kalian mendapat manfaat dari penulisan ini. Renung-renungkan dan tetaplah di jalan yang benar. Tetaplah dengan ahli sunnah waljamaah.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: