RSS

ESQ dan Islam Liberal.. Satu Penelitian

10 Nov

Salam buat semua pembaca.

Saudara pembaca, saya yakin ramai di antara kalian di luar sana pernah mengikuti kursus ESQ 165. Isu tentang ESQ 165 training ini pernah saya sentuh beberapa bulan lalu dengan memaparkan article yang di ambil dari website ustaz zaharudin. Anda boleh membacanya di sini(klik).

Saya bersetuju dengan pandangan ustaz zaharudin tersebut dan kerana itulah artikel terbabit saya letakkan tajuk ESQ 165 : Perlu Penilaian Semula.

Baru-baru ini, satu kertas kerja kajian yang dilakukan oleh SS Datuk Wan Zahidi bin Wan Teh, Mufti Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur berhubung Gerakan Islam Liberal telah disiarkan oleh Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan (JAWI) di mana beliau telah menemui kaitan di antara Islam Liberal dan ESQ 165 Training.

Anda boleh membacanya di sini- Gerakan Islam Liberal di Indonesia dan Kaitannya Dengan ESQ.

Saya tertarik dengan kertas kerja yang dibentangkan oleh beliau. Isu berhubung ESQ dan Islib telah agak lama saya perhatikan. Malah melalui pemerhatian, pengalaman dan beberapa perbincangan yang saya jalankan, sememangnya terdapat beberapa perkara di dalam ESQ yang bercanggah dengan akidah Ahli Sunnah Wal Jamaah. Saya turut mendengar adanya persamaan di antara ESQ 165 dengan sebuah ajaran sesat yang telah difatwakan lama dahulu iaitu ‘Tarekat Naqsyabandiyah Qadirun Yahaya’.

Kertas kerja di atas telah cuba dijawab oleh pihak ESQ. Klik di sini.

Dalam artikel jawapan pihak ESQ terbabit, mereka nyatakan :

Pertama –

Begitu juga tokoh-tokoh agama di Malaysia yang telah hadir ke latihan ESQ sebagai peserta, mereka turut mengiktiraf bahawa isi kandungan kursus ESQ adalah tidak bercanggah dengan Aqidah Ahli Sunnah Waljamaah, Shariah dan Akhlak Islamiah.  Di antara Tokoh-tokoh Ulama’ tersebut ialah:

  • YBSS Tan Sri  Dr Hj Harrussani Zakaria, Mufti Perak Darul Rizuan
  • YBSS Dato’ Hj Hassan Hj Ahmad, Mufti Pulau Pinang
  • YBSS Dato’ Paduka Syeikh Hasbullah Hj Abdul Halim, Mantan Mufti Kedah Darul Aman
  • YBSS Dato’ Hj Mohd Tahrir Dato’ Hj Shamsuddin, Mufti Johor
  • YBSS Dato’ Hj Mohd Yusof Hj Ahmad, Mufti Negeri Sembilan
  • YBSS Dato’ Hj Che Mohd Rahim Hj Jusoh,Timbalan Mufti Kelantan

Dengan usaha yang telah saya jalankan, iaitu melaksanakan ESQ Training kepada hampir 750 ribu orang di seluruh dunia, Universitas Yogjakarta, Indonesia telah menganugerahkan Dr (HC) di dalam Bidang Pendidikan Karakter kepada saya. Nahdatul Ulama (NU), sebuah organisasi Islam tertua di Indonesia yang mewakili 50 juta orang Islam di Indonesia telah memberikan anugerah ‘Tokoh Ulama Nusantara 2009’ atas kerja-kerja yang saya lakukan.

SJ hairan…individu-individu di atas hadir ke ESQ Training atas jemputan. Dan tujuan jemputan ke atas mereka sememangnya dilakukan oleh pihak ESQ bertujuan untuk mendapatkan statement dari mereka. Malahan, boleh dipersoalkan apakah mereka ini telah menghadiri training ESQ selama 3 hari atau hanya 1-2 hari sahaja sebelum membuat kesimpulan tentang ESQ.

Melalui pemerhatian dan pemantauan SJ juga, modul ESQ kerap kali diubah apabila diketahui bahawa ada Mufti atau ustaz-ustaz tertentu yang diundang oleh mereka menghadirkan diri, tidak seperti mana modul dalam training tanpa kehadiran individu-individu terbabit.

Selain itu, bukankah Nahdatul Ulama masih boleh diragui kerana pernah dipimpin oleh Gus Dur yang merupakan orang kuat ISLIB di Indonesia?

Kedua –

  1. Penghargaan Tinggi kepada Tokoh Islam Liberal

Penghargaan dan sanjungan hanyalah pada aspek Intelektualisme dan tidak bermakna saya mendokong Islam Liberal.   Ia adalah sepertimana kita menghargai ilmu-ilmu pengurusan yang baik daripada sarjana-sarjana Barat dan Timur seperti Peter Drucker, Edward de Bono, Tony Buzan dan Stephen Covey.

Aliran Islam Liberal yang dibawa oleh tokoh Islam Liberal seperti Prof. Dr Nurcholish Madjid belum diharamkan di Indonesia oleh MUI semasa saya menulis buku ESQ . MUI telah mengharamkan Islam Liberal pada tahun 2005 sedangkan buku ESQ ini ditulis sebelum daripada itu, iaitu pada tahun 2001.  Dengan itu, semasa saya menulis buku ESQ ini, Islam Liberal belum lagi berkembang di Indonesia.

Di antara Ulama’ yang terlibat mengharamkan Islam Liberal ialah pembimbing saya, Haji Habib Adnan yang bertindak sebagai Anggota Ketua Dewan Penasihat MUI Pusat pada saat itu.

Islam Liberal itu adalah fahaman yang menyamakan semua agama. ESQ tidak mengajarkan hal seperti itu. Justeru  ESQ mengajarkan supaya ilmu Modal Insan (HR) dan Pengurusan berpegang teguh kepada filosofi dan asas Islam.  I nilai ihsan kepada Allah Yang Maha Esa, 6 prinsip berasaskan Rukun Iman dan 5 langkah berdasarkan rujukan Rukun Islam. Ihsan, Rukun Iman dan Rukun Islam yang diajarkan di dalam ESQ Training tidak  sekadar untuk hafalan tetapi sampai difahami, diyakini hingga masuk ke dalam hati, dan seterusnya nilai dan filosofinya diaplikasikan di semua bidang kehidupan seperti pengurusan, kepimpinan dan pendidikan yang selama ini terpisah dari asas agama. Hingga ESQ mampu menyatukan motivasi intelektual, emosional dan spiritual secara mantap sehingga melahirkan satu kekuatan hebat di dalam membangunkan HR dan Pengurusan.

Bagi cetakan buku versi Bahasa Malaysia, penghargaan kepada tokoh Islam Liberal telah dibuang dan untuk cetakan akan datang di Indonesia, kami akan turut hilangkan penghargaan kepada tokoh berkenaan.

Soalan SJ,

Mengapa harus menunggu MUI fatwakan kesesatan Islam Liberal barulah hendak ditarik sanjungan ke atas Nurcholish Madjid? Walhal umum telah mengetahui kesesatan Islam Liberal sejak abad yang lalu. Dan dimanakah pula letaknya keintelektualan Nurcholish Madjid sebagaimana kenyataan ESQ itu?

Sesuatu untuk kita sama-sama fikirkan..

Penggerak pluralisme Indonesia : Dari kiri, Bambang Harymurti, (Editor in Chief Mingguan Tempo Newsmagazine & wakil majalah TIME); Wimar Witoelar (pengamal media & jurucakap Gus Dur semasa jadi Presiden Indoensia) ; Yenny Wahid, (anak Gus Dur/Pengarah Wahid Institute); Paul Wolfowitz (Bekas Presiden Bank Dunia); Mari Pangestu (bekas Pengarah eksekutif Center for Strategic and International Studies – CSIS); Prof Dr M. Din Samsudin (Pengerusi Muhammadiyyah); Erry Riyana, (Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi-KPK); Abdul Aziz (Pusat Lembaga Pendidikan Ma’arif Nahdlatul Ulama); Jusuf Wanandi (Pengarah Eksekutif Pusat Islam dan Pluralisma Antarabangsa Indonesia.

 

 

 

13 responses to “ESQ dan Islam Liberal.. Satu Penelitian

  1. Marzuky Yusuf

    04/07/2010 at 12:51 pm

    orang yg bertopeng kan agama punya byk niat yg t’selindung….

     
  2. Asrie

    09/07/2010 at 9:40 am

    Salam Semua….semacam ada pertalian ajaran pemuda kahfi dengan ESQ 165…

     
    • suarajagat

      09/07/2010 at 12:09 pm

      terima kasih asrie..
      Mungkin jika dilihat asas2nya yang berunsur Liberal..seakan-akan ada persamaan.

      Lagikan pula penyelewengan akidah masa kini dibuat secara tersusun dengan idea2 yang menarik perhatian umum.

       
  3. MNS

    11/07/2010 at 8:26 pm

    Saya yakin ESQ adalah ajaran sesat walaupun saya tidak pernah menghadiri latihannya. Kita tahu cara halus mereka ini menyesatkan umat Islam.

     
  4. jebat

    12/07/2010 at 12:36 pm

    assww, suarajagat dah masuk ke training?

     
    • suarajagat

      12/07/2010 at 11:38 pm

      jebat…ya, saya telah ikuti training ESQ.. sila baca komen di tajuk FATWA :ESQ 165.
      Saya ada menceritakan sedikit ttg pengalaman yang pernah dilalui.

       
  5. nur iman

    11/08/2010 at 12:43 am

    assalamu’alaikum wbt,

    terima kasih suarajagat atas usaha anda untuk memberi pengetahuan sebegitu supaya kami, masyarakat Islam umum diMalaysia dapat mengenal “jarum-jarum halus” yang di gunakan olih puak zionis terutamanya.

    selamat berpuasa.

    nur iman.

     
  6. Fuzi

    20/08/2010 at 12:10 pm

    “Hairan sungguh” adalah antara jawapan yang boleh diberikan mengenai isu ESQ. Pihak ESQ yang memberikan jawapan sama ada pengasasnya sendiri atau panel syariahnya atau eksekutifnya tidak menolak secara tegas dengan jawaban yang menjawab isu-isu yang dikaitkan dengannya. bahasa yang paling senang “kalau jawab dalam peperiksaan, tentu fail sebab jawapan tidak menjawab soalan”.

    Pihak yang mengatakannya haram atau sesat memberikan hujah-hujah yang jelas untuk ditanggapi dan disanggahi kembali oleh pihak ESQ. TETAPI saya amat hampa kerana jawapan yang diberi tidak menjawab secara direct, melainkan secara umum dan melalut-lalut yang membabitkan emosi, bukan ‘isi’.

    Contoh, bila dikatakan Islam Liberal, Ary jawab dia bukan Islam Liberal sebab dia solat, puasa, haji dan sebagainya.
    Apakah Ary mengatakan orang Islam Liberal tidak solat, haji, puasa dan sebaginya. Silap-silap hari bulan, Orang Islam Liberal pula serang Ary.
    Islam Liberal bermula dengan ideologi pemikiran dimana ia menggunakan logik dan tafsiran bebas, yakni tidak berdasarkan kaedah tafsiran yang diguna pakai oleh ulama Islam yang muktabar. Daripada situ, timbul pula amalan-amalan yang bercanggah dengan Islam yang biasa kita fahami seperti kahwin berlainan agama.

    Contoh: bila kita baca al-fatihah dalam solat, tujuannya apa! Untuk ingat Allah atau ingat diri kita sendiri?

    Dalam training ESQ, ada tafsiran al-Fatihah diberikan untuk beri semangat kepada manusia dengan setiap ayat dikaitkan dengan kegiatan manusia, bukan Allah.
    Kalau dalam keadaan biasa, saya rasa tak mengapa kerana makna Fatihah itu luas. TETAPI bila dalam solat pun kita nak ingat macam tu, yakni diri kita, saya rasa itu tidak tepat, malah menggelirukan kerana solat adalah untuk mengingati Allah kerana ketika itu kita sedang menyembah Allah. Kalaulah dalam solat pun sibuk ingat diri kita, bila nak datang khusyuknya!

     
  7. Iranis

    20/08/2010 at 11:46 pm

    Prof. Dr. M Din Syamsudin rupanya antara penggerak Pluralisme Agama di Indonesia. Kalau begitu sudah terang lagi bersuluh kenapa beliau begitu mendokong keberadaan ESQ. Kalau sampai begitu sekali Pluralisme diinstitusikan, cubaan maha berat bagi para ulama yang mendokong kebenaran di Indonesia. Semoga mereka diberi kekuatan dan pertolongan menjaga Islam di sana. Janganlah sampai negara kita pula berlaku seperti di sana. Harap sedarlah kita semua.

     
    • suarajagat

      21/08/2010 at 8:22 am

      Iranis..

      Prof Dr. M Din Syamsudin turut menyokong Gerakan Peduli Pluralisme.
      anda boleh membacanya di http://gerakanpedulipluralisme.com/Pressrealease.htm

      Dibawah adalah antara isi kandungan press release tersebut :

      “Gerakan Peduli Pluralisme (GPP) adalah gerakan yang lahir pasca wafatnya Gus Dur, tanggal 11 Februari 2010, di PP Muhammadiyah Jakarta, bersamaan dengan diluncurkannya novel Si Anak Kampoeng yang diinspirasikan kisah hidup Buya Ahmad Syafii Maarif. GPP merupakan apresiasi terhadap perjuangan pluralisme Gus Dur dan Buya Ahmad Syafii Maarif.
      Damien Dematra yang adalah penulis novel-novel Gus Dur dan Buya Syafii Maarif, dalam pidatonya mencetuskan ide gerakan ini dan langsung mendapat dukungan spontan dari mereka yang hadir, antara lain Prof. Dr. Ahmad Syafii Maarif, Prof. Dr. M. Din Syamsuddin, Sofyan Wanandi, Bachtiar Effendi, Mgr. I. Suharyo, Sudhamek AWS SE, SH, Prof. Drs. H. Abdul Malik Fadjar, M.Sc., Pdt. Dr Andreas. A. Yewangoe, Yahya Muhaimin, Romo Franz Magnis Suseno, Sofjan Wanandi, Hajriyanto Y Thohari, St Sularto, Dr. Rizal Sukma, Dr. M Syafi’i Anwar, Eddie Lembong, dan tokoh-tokoh lainnya yang hadir dalam acara itu.”

      “Gerakan Peduli Pluralisme memiliki visi menciptakan kesadaran dan kepedulian terhadap pluralisme dalam masyarakat khususnya pada generasi penerus, dan membawa misi menjadikan pluralisme sebagai bagian dari gaya hidup masyarakat. Program tahun 2010 yang akan dijalankan Gerakan Peduli Pluralisme ini, adalah: mengadakan forum diskusi tentang pluralisme secara berkala, mengadakan perlombaan esai tentang pluralisme di lingkungan masyarakat lokal, mengadakan perlombaan menggambar tentang pluralisme, membuat iklan layanan masyarakat untuk mensosialisasikan peduli pluralisme, bekerjasama dengan gramedia menerbitkan buku buku tentang pluralisme, membuat film dokumenter tentang pluralisme, mengumpulkan satu juta pendukung gerakan peduli pluralisme.”

       
  8. nur iman

    27/08/2010 at 10:23 pm

    assalamu’alaikum wbt,

    SAYA SAMAPAIKAN SATU LAGI WARKAH DARI INDONESIA:

    Institut Manajemen Masjid
    Rubrik : Counter PSL
    DISKUSI RINGAN DENGAN AKTIVIS ESQ
    Jumat, 06 Agustus 10 – by : Wildan Hasan

    Berikut diskusi saya dengan seorang aktivis ESQ yang beliau kirim melalui e-mail seorang kawan. Komentar-komentar saya dalam diskusi ini ditandai dengan ‘>>’. Selamat mengikuti:

    Assalamualaikum Wr Wb

    >>’Alaikumsalam Wr Wb, barokallahu fiik..

    Sudah tiga pekan terakhir kegaduhan merebak, terutama di dunia maya, terkait fatwa sesat ESQ oleh salah seorang mufti di Malaysia. Berbagai berita dan komentar hilir mudik masuk ke email saya. Mayoritas isinya menghujat, mencaci maki ESQ dengan kata dan kalimat yang –meminjam tagline Tempo—tak enak dibaca dan tak perlu.

    >> Kalimat; menghujat, mencaci maki, tergantung sudut pandang. Kalimat selembut apapun jika penerimanya merasa dihujat dan di caci maki tetap akan memerahkan telinga. Meminjam istilah Allah SWT “Bisa jadi engkau membenci sesuatu padahal itu baik bagimu.”

    Jujur, membaca berbagai berita tersebut membuat saya mixed feeling: sedih, geram, kecewa, kadang juga menggelikan. Saya tak akan berpanjang kalam menulis prolog ini. Ada baiknya anda menyimak deretan catatan kritis saya berikut ini:

    >> Ini juga tergantung mindset dan paradigma masing-masing. Adalah hak anda untuk sedih, geram, kecewa dan merasa geli. Tapi belum tentu sedih dan geram anda adalah benar bagi orang lain. Mari kita bahas catatan kritis anda:

    1. Fatwa sesat ESQ dikeluarkan oleh satu orang mufti dari 13 mufti yang ada di Malaysia. Menariknya, Sang Mufti yang menyesatkan ESQ itu tidak menghadiri pertemuan antara Ary Ginanjar dan 13 mufti lainnya pada Juni 2010 dan belum ikut training ESQ. Ada tiga pertanyaan penting disini: 1) Mengapa ia yang tak hadir, tapi kemudian berani menyatakan ESQ sesat? 2) Mengapa ia yang belum pernah ikut training ESQ, berani menyatakan ESQ sesat? 3) Mengapa dari 14 mufti, hanya satu yang menyatakan ESQ sesat?

    >> Sebuah prinsip “Kebenaran itu tetap kebenaran sekalipun sendirian” (Ibn Mas’ud). Kebenaran tidak bisa diukur oleh jumlah, baik sedikit maupun banyak. Anda mengatakan, Mufti tidak hadir tapi berani menyesatkan ESQ, apa yang salah? hadir atau tidak bukan substansi. Substansinya adalah banyak referensi dari ESQ untuk dipelajari. Tidak hanya dengan ikut pelatihan ESQ. Apakah kalau kita ingin tahu kesesatan sesuatu harus melakukan kesesatan yang sama? Apakah kita ingin tahu berzina itu haram, lalu kita harus berzina dulu? Yang benar saja.

    2. Sejauh yang saya amati, mengapa orang-orang yang mengatakan ESQ sesat hanya itu-itu saja? Dan mohon maaf, kebanyakan mereka adalah ulama yang identik dengan kelompok tertentu yang selama ini terkenal sangat mudah memvonis orang atau kelompok lain. Sementara itu, sama persis dengan di atas, situs-situs yang konsisten memuat pemberitaan ESQ sesat, hingga saat ini, juga yang itu-itu saja. Dan saya melihat, situs-situsnya, sangat mudah ditebak: berasal dari kelompok mana dan apa latar belakangnya.

    >> Kembali, apa masalahnya kalau yang menyuarakan kekesatan ESQ itu-itu saja? Bisakah kebenaran diukur dengan blow up media banyak? Ulama yang identik dengan kelompok mana maksud anda? Ulama radikal, militan, salafi, ekstrim, fundamentalis maksud anda? Kalau benar, ah ternyata – mohon maaf – pemahaman agama anda masih dangkal. Begini saja, menurut anda di ESQ ada kekeliruan atau tidak? Jika ya, finish. Adalah lebih terhormat di sisi Allah SWT cepat mengakui salah, bertaubat dan lakukan perbaikan.

    3. Terkait dengan poin 2 di atas, mengapa ulama-ulama yang selama ini menjadi mainstream umat Islam di Indonesia, tak menyatakan bahwa ESQ sesat? Muhammadiyah dan NU kompak berkata: “ESQ tidak sesat.” Bahkan MUI, sebagai lembaga yang memiliki otoritas mengeluarkan fatwa pun menyatakan tidak ada kesesatan ESQ.

    >> Sekali lagi mainstream tidak bisa jadi ukuran satu-satunya untuk menentukan sesuatu itu benar atau tidak. Jika anda pegang itu, bagaimana jawaban anda bahwa bagi kebanyakan masyarakat Barat non-Muslim berhubungan badan tanpa nikah adalah sah-sah saja? Apakah karena mainstream di Barat seperti itu lalu berzina jadi boleh? Saudaraku, saya mendengar langsung pernyataan Dr.KH. Anwar Ibrahim (Ketua Majlis Fatwa MUI Pusat) di acara FKSK beberapa waktu lalu bahwa; MUI secara resmi kelembagaan belum pernah mengeluarkan fatwa apapun terkait ESQ, apakah menyesatkan ESQ atau tidak. Silahkan anda kroscek. Jika benar apa yang anda katakan, saya minta buktinya.

    4. Sejauh yang saya amati, merujuk pada 10 kriteria MUI tentang ajaran sesat (diantaranya adalah mengingkari salah satu rukun iman dan rukun islam; meyakini turunnya wahyu sesudah Al Qur’an; mengingkari Nabi Muhammad SAW sebagai Nabi dan Rasul terakhir, dst), tak ada satupun yang dengan kuat bisa dijadikan landasan untuk menyatakan ESQ sesat (untuk hal ini saya akan buat tulisan tersendiri). ESQ justru menegakkan rukun Iman dan rukun Islam, membuat para peserta mencintai Nabi Muhammad SAW serta menunjukkan mukjizat Al Qur’an. Makanya, karena memang tidak ada kriteria yang bisa menjerat ESQ, MUI tak pernah memvonis ESQ sesat: sejak dulu hingga kini. Selain itu tidak mungkin ESQ bisa memiliki alumni hingga hampir 1 juta orang apabila mengajarkan kesesatan.

    >> Makin jelas disini, -maaf- betapa awamnya anda dalam memahami kaidah-kaidah agama Islam. Saudaraku, menyimpangkan makna dan maksud ayat Al-Qur’an dan hadits Nabi SAW adalah bentuk kekeliruan, dan itu yang dilakukan pak Ary. Coba anda baca fatwa MUI itu di point kelima “Melakukan penafsiran Al-Qur’an yang tidak berdasarkan kaidah-kaidah tafsir.” Jelas! Juga dipoint ke 9 “Mengubah, menambah dan atau mengurangi pokok-pokok ibadah yang telah ditetapkan oleh syariah.” Bukankah pak Ary, contohnya, menambah ’syariat’ zakat menjadi; zakat sanubari, zakat kepemimpinan, zakat ilmu, zakat suara hati, zakat visi dan zakat kolaborasi. Tanggung..kenapa ga sekalian ditambahkan zakat korupsi hehe..

    Saudaraku, anda selalu bicara jumlah, ketahuilah pengikut Syiah, Ahmadiyah, Liberalisme agama, jauh lebih banyak daripada peserta ESQ hehe…

    5. Berbagai tulisan yang masuk ke email saya dan beredar di dunia maya, sudah tak proporsional, adil, objektif. Bahkan, mohon maaf, sangat dangkal analisanya, tak logis dan sangat menyederhanakan masalah. Siapapun yang berpikiran waras, jernih dan cerdas, pasti akan tertawa tergelak-gelak saat membaca kalimat semacam ini. Sementara itu KH Anwar Ibrahim meragukan ajaran ESQ, karena penuh dengan liberalisme dan pluralisme, yang menganggap semua agama adalah benar. Pasalnya, sewaktu Ary mendirikan ESQ tahun 2000 bertepatan dengan lahirnya gerakan Islam liberal di Indonesia yang diwakili JIL (Jaringan Islam Liberal).

    Aneh bin ajaib…kok bisa-bisanya seorang ulama menyimpulkan ESQ adalah JIL hanya karena memiliki tanggal yang sama saat didirikan? Lalu apakah berarti semua organisasi yang didirikan di tahun 2000 bisa dihubungkan dengan JIL (Jaringan Islam Liberal)? Saya akan buat tulisan tersendiri tentang ini. Tunggu saja.

    >> Sebenarnya analisa dangkal adalah analisa yang penuh bunga-bunga daripada bicara substansi. Kalimat di atas untuk anak lulusan SD pun bisa paham bahwa menurut KH. Anwar Ibrahim ajaran ESQ penuh liberalisme dan pluralisme. Adalah tidak aneh bila bisa saja ada kaitan dengan sedang boomingnya Islam Liberal lalu ESQ terpengaruh oleh paham itu. Buktinya, menafsirkan Al-Qur’an dan mensyarah hadits seenak udelnya. Dan itulah juga yang dilakukan oleh JIL.

    Masih banyak catatan kritis yang ingin saya buat. Tapi untuk sementara cukup disini dulu. Saya sungguh tak kuasa untuk melanjutkanya saat ini karena merasa sedih dengan potret umat Islam saat ini. Ulama dan pemimpinnya begitu mudah menyesatkan kelompok lain, umat menjadi bingung.

    >> Bingung itu hanya untuk orang yang tidak mau mengikuti kebenaran tapi malah mengikuti kebanyakan. Sebaiknya tidak membawa-bawa nama umat. Karena bisa jadi hanya anda kawan-kawan anda saja yang bingung.

    “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu haramkan apa-apa yang baik yang telah Allah halalkan bagi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas”

    (QS Al Maidah, 5:87)

    Indrayana Taher

    >> Inilah bukti ESQ tidak mengajarkan Islam dengan benar. Anda mengutip ayat yang tidak pada tempatnya untuk menyikapi masalah ini. Anda pasti tidak tahu apa asbabun nuzul dari ayat ini kan? Sehingga anda main comot begitu saja.
    Lagipula anda sembarangan mengklaim atas nama Allah dengan ayat ini bahwa ESQ halal kalau begitu. hmm…saudaraku hati-hatilah..bisa jadi anda sendiri yang terkena ayat ini.

    Salam
    Wildan Hasan

    Institut Manajemen Masjid : http://www.immasjid.com
    Versi Online : http://www.immasjid.com/?pilih=lihat&id=1132

    DARI NUR IMAN.

     
  9. nur iman

    29/08/2010 at 2:29 am

    ASSALAMU’ALAIKUM WBT,

    marilah kita lihat bagaimana orang yang berfaham liberalisme, sengkretisme berfikir daripada artikel berkenaan “KARTINI”, dan lihatlah dimana akar umbi liberalisme indonesia…ia sUdah ditanam dikalangan elit dan bupati indonesia sejak pertengahan 1800…

    lihat bagaimana liberalisme dan kebatinan bolih bercampur aduk didalam jiwa seorang anak jawa yang tinggal sekitar 1850…

    setelah mendengar Kiai Amin Jamaludin berbicara diMasjid WP, saya fikir kita perlu sedikit sebanyak mengenali sejarah Indonesia, sejarah ajaran-ajaran sesat Indonesia, psyche mereka, untuk memahami jenis-jenis serangan yang sedang berlaku, dan yang akan datang…insya Allah

    ada satu nama yang perlu kita ingat: SNOUCK HURGRONJE….siapakah dia? sila kaji sendiri untuk mengenali satu senjata pemegang agama lain yang berniat menjatuhkan Islam di negeri kita sendiri.

    wallahu a’laam.

    NUR IMAN.

    Selasa, 20 Apr 2010

    RA Kartini dan Pengaruh Pemikiran Yahudi, Theosofi dan Pluralisme

    Kebanyakan orang yang menjadikan Kartini sebagai ikon perjuangan perempuan Indonesia, tak melihat sisi lain dari pemikirannya yang sangat berbau Theosofi dan kebatinan. Padahal, banyak tokoh wanita lain yang hidup semasa dengannya, yang berjuang secara nyata dalam dunia pendidikan, bukan dalam wacana surat menyurat seperti yang dilakukan Kartini.

    TANGGAL 21 April dikenal sebagai Hari Kartini. Hampir semua perempuan di Indonesia, termasuk kaum muslimah, yang ikut-ikutan memperingati hari tersebut tanpa mengetahui latar belakang sejarahnya yang jelas. Siapa sesungguhnya Kartini? Siapa orang-orang yang mempengaruhinya? Bagaimana corak pemikirannya?

    Peringatan Hari Kartini sering diikuti beragam acara yang mengedepankan emansipasi perempuan, kesetaraan gender, perjuangan feminisme, dan lain-lain. Kartini, dianggap sebagai ikon bagi perjuangan perempuan dalam persoalan tersebut. Kartini sering disebut sebagai ikon pendobrak bagi kemajuan perempuan Indonesia dan diakui secara resmi oleh pemerintah sebagai Pahlawan Nasional dengan Keputusan Presiden (Keppres) RI No. 108 tahun 1964.

    Kartini lahir di desa Mayong, sebelah barat Kota Kudus, Kabupaten Jepara. Sebagai anak seorang bupati, Kartini hidup dalam keluarga yang berkecukupan. Saat kecil, Kartini dimasukkan ke sekolah elit orang-orang Eropa, Europese Lagere School (ELS) dari tahun 1885-1892. Di sekolah ini, Kartini banyak bergaul dengan anak-anak Eropa.

    Sebagai keluarga priyayi Jawa, kultur mistis dan kebatinan begitu melekat di lingkungan tempat tinggalnya. Namun bagi Kartini, ikatan adat istiadat yang telah berurat akar dalam itu, dianggap mengekangnya sebagai perempuan. Setelah tamat dari sekolah ELS Kartini memasuki masa pingitan. Sementara itu, Kartini merasakan betul betapa haknya mendapatkan pendidikan secara utuh dibatasi. Di luar, ia melihat pendidikan Barat-Eropa begitu maju.

    Kartini banyak bergaul dan melakukan korespondensi dengan orang-orang Belanda berdarah Yahudi, seperti J. H Abendanon dan istrinya Ny Abendanon Mandri, seorang humanis yang ditugaskan oleh Snouck Hurgronye untuk mendekati Kartini. Ny Abendanon Mandri adalah seorang wanita kelahiran Puerto Rico dan berdarah Yahudi.

    …Kartini banyak bergaul dan melakukan korespondensi dengan orang-orang Belanda berdarah Yahudi yang ditugaskan oleh Snouck Hurgronye untuk mendekati Kartini…

    Tokoh lain yang berhubungan dengan Kartini adalah, H. H Van Kol (Orang yang berwenang dalam urusan jajahan untuk Partai Sosial Demokrat di Belanda), Conrad Theodore van Daventer (Anggota Partai Radikal Demokrat Belanda), K. F Holle (Seorang Humanis), dan Christian Snouck Hurgronye (Orientalis yang juga menjabat sebagai Penasihat Pemerintahan Hindia Belanda), dan Estella H Zeehandelar, perempuan yang sering dipanggil Kartini dalam suratnya dengan nama Stella. Stella adalah wanita Yahudi pejuang feminisme radikal yang bermukim di Amsterdam. Selain sebagai pejuang feminisme, Estella juga aktif sebagai anggota Social Democratische Arbeiders Partij (SDAP).

    Kartini berkorespondensi dengan Stella sejak 25 Mei 1899. Dengan perantara iklan yang di tempatkan dalam sebuah majalah di Belanda, Kartini berkenalan dengan Stella. Kemudian melalui surat menyurat, Stella memperkenalkan Kartini dengan berbagai ide modern, terutama mengenai perjuangan wanita dan sosialisme.

    Dalam sebuah suratnya kepada Ny Nellie Van Koll pada 28 Juni 1902, Stella mengakui sebagai seorang Yahudi dan mengatakan antara dirinya dan Kartini mempunyai kesamaan pemikiran tentang Tuhan. Stella mengatakan,”Kartini dilahirkan sebagai seorang Muslim, dan saya dilahirkan sebagai seorang Yahudi. Meskipun demikian, kami mempunyai pikiran yang sama tentang Tuhan. ”

    Dr Th Sumarna dalam bukunya ”Tuhan dan Agama dalam Pergulatan Batin Kartini” menyatakan ada surat-surat Kartini yang tak diterbitkan oleh Ny. Abendanon Mandri, terutama surat-surat yang berkaitan dengan pengalaman batin Kartini dalam dunia okultisme (kebatinan dan mistis). Entah dengan alasan apa, surat-surat tersebut tak diterbitkan. Ny Abendanon hanya menerbitkan kumpulan surat Kartini yang diberi judul ”Door Duisternis tot Licht” (Habis Gelap Terbitlah Terang). Keterangan mengenai kepercayaan Kartini terhadap okultisme hanya didapat dari surat-suratnya yang ditujukan kepada Stella dan keluarga Van Kol. Seperti diketahui, okultisme banyak diajarkan oleh jaringan Freemasonry dan Theosofi, sebagai bagian dari ritual perkumpulan mereka.

    Nama-nama lain yang menjadi teman berkorespondensi Kartini adalah Tuan H. H Van Kol, Ny Nellie Van Kol, Ny M. C. E Ovink Soer, E. C Abendanon (anak J. H Abendanon), dan Dr N Adriani (orang Jerman yang diduga kuat sebagai evangelis di Sulawesi Utara). Kepada Kartini, Ny Van Kol banyak mengajarkan tentang Bibel, sedangkan kepada Dr N Adriani, Kartini banyak mengeritik soal zending Kristen, meskipun dalam pandangan Kartini semua agama sama saja.

    Apakah korespondensi Kartini dengan para keturunan Yahudi penganut humanisme, yang juga diduga kuat sebagai aktivis jaringan Theosofi-Freemasonry, berperang penting dalam memengaruhi pemikiran Kartini? Ridwan Saidi dalam buku Fakta dan Data Yahudi di Indonesia menyebutkan, sebagai orang yang berasal dari keturunan priayi atau elit Jawa dan mempunyai bakat yang besar dalam pendidikan, maka Kartini menjadi bidikan kelompok Theosofi, sebuah kelompok yang juga banyak digerakkan oleh orang-orang Belanda saat itu.

    …maka Kartini menjadi bidikan kelompok Theosofi, sebuah kelompok yang juga banyak digerakkan oleh orang-orang Belanda saat itu…

    Dalam catatan Ridwan Saidi, orang-orang Belanda gagal mengajak Kartini berangkat studi ke negeri Belanda. Karena gagal, maka mereka menyusupkan ke dalam kehidupan Kartini seorang gadis kader Zionis bernama Josephine Hartseen. Hartseen, menurut Ridwan adalah nama keluarga Yahudi.

    Siapa yang berperan penting merekatkan hubungan Kartini dengan para elit Belanda? Adalah Christian Snouck Hurgronje orang yang mendorong J.H Abendanon agar memberikan perhatian lebih kepada Kartini bersaudara. Hurgronje adalah sahabat Abendanon yang dianggap oleh Kartini mengerti soal-soal hukum agama Islam. Atas saran Hurgronje agar Abendanon memperhatikan Kartini bersaudara, sampailah pertemuan antara Abendanon dan Kartini di Jepara.

    Sebagai seorang orientalis, aktivis Gerakan Politik Etis, dan penasihat pemerintah Hindia Belanda, Snouck Hurgronje juga menaruh perhatian kepada kepada anak-anak dari keluarga priyayi Jawa lainnya. Hurgronje berperan mencari anak-anak dari keluarga terkemuka untuk mengikuti sistem pendidikan Eropa agar proses asimilasi berjalan lancar.

    Langkah ini persis seperti yang dilakukan sebelumnya oleh gerakan Freemasonry lewat lembaga ”Dienaren van Indie” (Abdi Hindia) di Batavia yang menjaring anak-anak muda yang mempunyai bakat dan minat untuk memperoleh beasiswa. Kader-kader dari ”Dienaren van Indie” kemudian banyak yang menjadi anggota Theosofi dan Freemasonry.

    Pengaruh Theosofi dalam Pemikiran Kartini

    Surat-surat Kartini kepada Ny. Abendanon, orang yang dianggap satu-satunya sosok yang boleh tahu soal kehidupan batinnya, dan surat-surat Kartini lainya para humanis Eropa keturunan Yahudi di era 1900-an sangat kental nuansa Theosofinya. Seperti ditulis dalam surat-suratnya, Kartini mengakui ada orang yang mengatakan bahwa dirinya tanpa sadar sudah masuk kedalam alam pemikiran Theosofi.

    Bahkan, Kartini mengaku diperkenalkan kepada kepercayaan dengan ritual-ritual memanggil roh, seperti yang dilakukan oleh kelompok Theosofi. Selain itu, semangat pemikiran dan perjuangan Kartini juga sama sebangun dengan apa yang menjadi pemikiran kelompok Theosofi. Inilah yang kemudian, banyak para humanis yang menjadi sahabat karib Kartini begitu tertarik kepada sosok perempuan ini.

    …Kartini mengaku diperkenalkan kepada kepercayaan dengan ritual-ritual memanggil roh, seperti yang dilakukan oleh kelompok Theosofi…

    Kartini juga kerap mendapat kiriman buku-buku dari Ny Abendanon, yang di antaranya buku tentang humanisme, paham yang juga lekat dengan Theosofi dan Freemasonry. Diantara buku-buku yang dibaca Kartini adalah, Karaktervorming der Vrouw (Pembentukan Akhlak Perempuan) karya Helena Mercier, Modern Maagden (Gadis Modern) karya Marcel Prevost, De Vrouwen an Socialisme (Wanita dan Sosialisme) karya August Bebel dan Berthold Meryan karya seorang sosialis bernama Cornelie Huygens.

    Berikut surat-surat Kartini yang sangat kental dengan doktrin-doktrin Theosofi:
    ”Sepanjang hemat kami, agama yang paling indah dan paling suci ialah Kasih Sayang. Dan untuk dapat hidup menurut perintah luhur ini, haruskah seorang mutlak menjadi Kristen? Orang Buddha, Brahma, Yahudi, Islam, bahkan orang kafir pun dapat hidup dengan kasih sayang yang murni. ” (Surat kepada Ny Abendanon, 14 Desember 1902).

    ”Kami bernama orang Islam karena kami keturunan orang-orang Islam, dan kami adalah orang-orang Islam hanya pada sebutan belaka, tidak lebih. Tuhan, Allah, bagi kami adalah seruan, adalah seruan, adalah bunyi tanpa makna…” (Surat Kepada E. C Abendanon, 15 Agustus 1902).

    ”Agama yang sesungguhnya adalah kebatinan, dan agama itu bisa dipeluk baik sebagai Nasrani, maupun Islam, dan lain-lain” (Surat 31 Januari 1903).

    ”Kalau orang mau juga mengajarkan agama kepada orang Jawa, ajarkanlah kepada mereka Tuhan yang satu-satunya, yaitu Bapak Maha Pengasih, Bapak semua umat, baik Kristen maupun Islam, Buddha maupun Yahudi, dan lain-lain.” (Surat kepada E. C Abendanon, 31 Januari 1903).

    ”Ia tidak seagama dengan kita, tetapi tidak mengapa, Tuhannya, Tuhan kita. Tuhan kita semua.” (Surat Kepada H. H Van Kol 10 Agustus 1902).

    ”Betapapun jalan-jalan yang kita lalui berbeda, tetapi kesemuanya menuju kepada satu tujuan yang sama, yaitu Kebaikan. Kita juga mengabdi kepada Kebaikan, yang tuan sebut Tuhan, dan kami sendiri menyebutnya Allah.” (Surat kepada Dr N Adriani, 24 September 1902).

    …Dari surat-surat tersebut, sangat jelas bahwa corak pemikiran Kartini sangat Theosofis, yang di antara inti ajaran Theosofi adalah kebatinan dan pluralisme…

    Dari surat-surat tersebut, sangat jelas bahwa corak pemikiran Kartini sangat Theosofis, yang di antara inti ajaran Theosofi adalah kebatinan dan pluralisme.

    Mengenai keterkaitan dan hubungannya dengan Theosofi, Kartini mengatakan:

    ”Orang yang tidak kami kenal secara pribadi hendak membuat kami mutlak penganut Theosofi, dia bersedia untuk memberi kami keterangan mengenai segala macam kegelapan di dalam pengetahuan itu. Orang lain yang juga tidak kami kenal menyatakan bahwa tanpa kami sadari sendiri, kami adalah penganut Theosofi.” (Surat Kepada Ny Abendanon, 24 Agustus 1902).

    Hari berikutnya kami berbicara dengan Presiden Perkumpulan Theosofi, yang bersedia memberi penerangan kepada kami, lagi-lagi kami mendengar banyak yang membuat kami berpikir.” (Surat Kepada Nyonya Abendanon, 15 September 1902).

    Sebagai orang Jawa yang hidup di dalam lingkungan kebatinan, gambaran Kartini tentang hubungan manusia dengan Tuhan juga sama: manunggaling kawula gusti. Karena itu, dalam surat-suratnya, Kartini menulis Tuhan dengan sebutan ”Bapak”. Selain itu, Kartini juga menyebut Tuhan dengan istilah ”Kebenaran”, ”Kebaikan”, ”Hati Nurani”, dan ”Cahaya”, seperti tercermin dalam surat-suratnya berikut ini:

    ”Tuhan kami adalah nurani, neraka dan surga kami adalah nurani. Dengan melakukan kejahatan, nurani kamilah yang menghukum kami. Dengan melakukan kebajikan, nurani kamilah yang memberi kurnia.” (Surat kepada E. C Abendanon, 15 Agustus 1902).

    ”Kebaikan dan Tuhan adalah satu.” (Surat kepada Ny Nellie Van Kol, 20 Agustus 1902).

    …Alam spiritual Kartini tak hanya dipengaruhi oleh kepercayaan akan mistis Jawa, tetapi juga oleh pemikiran-pemikiran Barat…

    Alam spiritual Kartini tak hanya dipengaruhi oleh kepercayaan akan mistis Jawa, tetapi juga oleh pemikiran-pemikiran Barat. Inilah yang oleh kelompok Theosofi disebut sebagai upaya menyatukan antara ”Timur dan Barat”. Sebuah upaya yang banyak memikat para elit Jawa, terutama mereka yang sudah terbaratkan secara pemikiran.

    Siti Soemandari, penulis biografi Kartini mengatakan, dalam beragama, Kartini kembali kepada akar-akar kejawennya atau apa yang disebut dengan ngelmu kejawen. Soemandari mempertegas, kepercayaan Kartini adalah gabungan antara iman Islam dan Kejawen. Atau dalam bahasa lain, keyakinan agama atau kepercayaan Kartini adalah sinkretisme yang berlandaskan pada pluralisme agama.

    …Belakangan, jaringan Theosofi di Indonesia juga mendirikan Kartini School (Sekolah Kartini) yang mulanya didirikan di Bandung…

    Belakangan, jaringan Theosofi di Indonesia juga mendirikan Kartini School (Sekolah Kartini) yang mulanya didirikan di Bandung oleh seorang Teosof bernama R. Musa dan kemudian menyebar di berabagai daerah di Jawa. Tercatat ada beberapa daerah yang berdiri Sekolah Kartini, yaitu Jatinegara (Jakarta), Semarang, Bogor, Madiun (1914), Cirebon, Malang (1916), dan Indramayu (1918).

    Sebagai sekolah yang dikelola oleh para Teosof, ajaran tentang kebatinan, sinkretisme–atau sekarang lebih populer dengan istilah pluralisme– juga tentang pembentukan watak dan kepribadian, lebih menonjol dalam pelajaran di sekolah-sekolah tersebut. Sekolah lain yang didirikan di berbagai daerah oleh kelompok Theosofi adalah Arjuna School, dengan muatan nilai-nilai pendidikan yang sama dengan Kartini School.

    Tepatkah jika Kartini, berpikiran Barat dan berpaham Theosofi, dijadikan ikon bagi perjuangan kaum wanita pribumi?

    Sejarah mencatat, ada banyak perempuan yang hidup sezaman dengan Kartini yang namanya begitu saja dilupakan dalam perannya memajukan pendidikan kaum hawa di negeri ini. Di antara nama itu adalah Dewi Sartika (1884-1947) di Bandung yang juga berkiprah memajukan pendidikan kaum perempuan. Dewi Sartika tak hanya berwacana, tapi juga mendirikan lembaga pendidikan yang belakangan bernama Sakolah Kautamaan Istri (1910). Selain Dewi Sartika, ada Rohana Kudus, kakak perempuan Sutan Sjahrir, di Padang, Sumatera Barat, yang berhasil mendirikan Sekolah Kerajinan Amal Setia (1911) dan Rohana School (1916).

    Kartini, seperti yang tersirat dalam tulisan Prof Harsja W Bachtiar, adalah sosok yang diciptakan oleh Belanda untuk menunjukkan bahwa pemikiran Barat-lah yang menginspirasi kemajuan perempuan di Indonesia. Atau setidaknya, bahwa proses asimiliasi yang dilakukan kelompok humanis Belanda yang mengusung Gerakan Politik Etis pada masa kolonial, telah sukses melahirkan sosok yang Kartini yang ”tercerahkan” dengan pemikiran Barat

    …Kartini adalah sosok yang diciptakan oleh Belanda untuk menunjukkan bahwa pemikiran Barat-lah yang menginspirasi kemajuan perempuan di Indonesia

    Karena itu, Harsja menilai, sejarah harus jujur dan secara terbuka melihat jika memang ada orang-orang yang juga mempunyai peran penting seperti Kartini, maka orang-orang tersebut juga layak mendapat penghargaan serupa, tanpa menihilkan peran yang dilakukan oleh Kartini.

    Soal sosok Kartini yang diduga menjadi ”mitos dan rekayasa” yang diciptakan oleh kolonialis juga menjadi perhatian sejarawan senior Taufik Abdullah. Ia menulis:

    ”Tak banyak memang ”pahlawan” kita resmi atau tidak resmi yang dapat menggugah keluarnya sejarah dari selimut mitos yang mengitari dirinya. Sebagian besar dibiarkan aman tenteram berdiam di alam mitos—mereka adalah ”pahlawan” dan selesai masalahnya. R. A Kartini adalah pahlawan tanpa henti membiarkan dirinya menjadi medan laga antara mitos dan sejarah. Pertanyaan selalu dilontarkan kepada selimut makna yang menutupinya. Siapakah ia sesungguhnya? Apakah ia hanya sekadar hasil rekayasa politik etis pemerintah kolonial yang ingin menjalankan politik asosiasi?”

    Perjuangan dan pemikiran Kartini, terutama yang berhubungan dengan pluralisme, memang mendapat perhatian dunia internasional. Ny Eleanor Roosevelt, istri Presiden AS Franklin D Roosevelt memberikan pernyataan tentang perjuangan Kartini:

    ”Saya senang sekali memperoleh pandangan-pandangan yang tajam yang diberikan oleh surat-surat ini. Satu catatan kecil dalam surat itu, menurut saya merupakan sesuatu yang patut kita semua ingat. Kartini katakan: Kami merasa bahwa inti dari semua agama sama adalah hidup yang benar, dan bahwa semua agama itu baik dan indah. Akan tetapi, wahai umat manusia, apa yang kalian perbuat dengan dia? Daripada mempersatukan kita, agama seringkali memaksa kita terpisah, dan sedangkan gadis yang muda ini, menyadari bahwa ia harus menjadi kekuatan pemersatu”.

    …Perjuangan dan pemikiran Kartini, terutama yang berhubungan dengan pluralisme, memang mendapat perhatian dunia internasional…

    Siapa Ny. Eleanor Roosevelt? Dalam buku Decoding the Lost Symbol, Simon Cox menyebut Eleanor Roosevelt adalah aktivis organisasi the Star of East, sebuah organisasi yang berada di bawah kendali Freemasonry, yang menerima perempuan sebagai anggotanya. Di Batavia, organisasi the Star of East (Bintang Timur), pada masa lalu sangat mengakar dengan berdirinya loge Freemasonry, De Ster in het Oosten (Bintang Timur) di kawasan Weltevreden, yang sekarang berada di jalan Boedi Oetomo.

    Jadi, masih mengidolakan Kartini? [Artawijaya/voa-islam.com]

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: