RSS

Catatan Buat Ummah (sempena Maulidur Rasul 1431H)

24 Feb

Semua pembaca pastinya sedang memikirkan tentang Maulidur Rasul 1431H. Dalam kesempatan waktu yang ada, penulis berharap agar kita dapat sama-sama merenungi kembali dalam diri dan bertanya – Sejauh mana kita benar-benar menjadi umat Muhammad s.a.w?

Kebelakangan ini, sering terdengar suara-suara sumbang dari kelompok tertentu yang mempertikaikan sambutan Maulidur Rasul dengan beralasan bahawa ianya suatu bidaah kerana Rasulullah s.a.w tidak pernah melakukannya. Selain itu terdapat juga pandangan ekstrim yang cuba mengelirukan masyarakat dengan mengibaratkan Maulidur Rasul seperti perayaan Krismas.

Statement sedemikian adalah amat tidak wajar!

Sambutan Maulidur Rasul amat jauh berbeza jika dibandingkan dengan perayaan Krismas oleh kaum kristian. Ini kerana umat Islam mengimani Rasulullah s.a.w sebagai seorang Nabi dan Rasul (utusan ALLAH) manakala pengganut agama Kristian pula menganggap Jesus sebagai Anak Tuhan.

Sambutan Maulidur Rasul juga tidak pernah mendewakan Rasulullah s.a.w, sebaliknya ia membawa umat Islam kepada rasa kesyukuran di atas rahmat yang amat besar dikurniakan oleh ALLAH s.w.t kepada kita kerana kelahiran Baginda, kenabian dan kerasulannya membawa petunjuk kepada manusia untuk mentauhidkan ALLAH s.w.t. Oleh yang demikian, menolak sambutan Maulidur Rasul dengan alasan-alasan seperti di atas merupakan hujah dangkal yang tidak bersandarkan kepada asas kefahaman Islam yang jitu.

Firman ALLAH di dalam al-Quran :

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِّلْعَالَمِينَ

Maksudnya : “Dan tiadalah Kami mengutus kamu Muhammad, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam”. (Al-Anbiya’: 107).

Beberapa minggu lalu, seorang kenalan menemui penulis atas urusan tertentu. Beliau sempat mengajukan pertanyaan; “Kita selalu kata kita ni umat Muhammad. Tapi kadang-kadang perangai kita, sikap kita kurang baik. Apa pendapat kau?”

Segera saya kemukakan beberapa jawapan kepada beliau.

MENGAMALKAN AKHLAK RASULULLAH.

Islam merangkumi tiga aspek penting iaitu akidah, syariat dan akhlak. Kejayaan dakwah Rasulullah s.a.w adalah kerana kehebatan akhlak Baginda. Justeru secara peribadi, saya berpendapat, keperibadian dan akhlak Baginda sebagai satu sunnah yang wajib diamalkan. Firman ALLAH s.w.t di dalam al-Quran;

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا

“Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)”  (surah al-Ahzaab ayat 21).

Ketinggian akhlak Baginda telah diketahui dan diakui oleh masyarakat arab jahiliyyah. Kerana itulah Baginda digelar al-Amin. Sifat lemah lembut, siddiq dan amanah yang ada pada diri Rasulullah s.a.w jugalah yang memikat hati Saidatina Khadijah.

Kerana sifat siddiq inilah, para sahabat Baginda menerima seruan dakwah dan kebenaran agama Islam. Kerana melihat kepada kemuliaan akhlak Baginda juga, maka golongan Aus dan Khazraj bertemu Rasulullah s.a.w lalu menawarkan Yathrib sebagai tempat tinggal yang baru. Lantas berlakulah peristiwa Hijrah yang menjadi titik permulaan kepada terbinanya sebuah negara Islam. Yathrib akhirnya ditukar nama menjadi Madinah al-Munawwarah (Bandar bercahaya).

Ketika berlakunya peristiwa Futuh Mekah, Rasulullah s.a.w bertanya kepada penduduk Mekah;

“Wahai orang-orang Quraisy menurut pendapat kamu apa yang akan kuperbuat terhadap kamu sekarang ?”. Mereka menjawab :” Yang baik-baik, saudara yang pemurah, sepupu yang pemurah”. Dan dengan penuh sikap pemaaf Rasulullah SAW bersabda : “Pergilah kamu sekalian, kamu sudah bebas”.

Lihatlah kepada jawapan penduduk Mekah itu. Jawapan tersebut jelas memuji dan mengakui betapa agungnya akhlak Rasulullah s.a.w.

Di dalam surah al-Qalam, ALLAH Azza Wa Jalla berfirman;


وَإِنَّكَ لَعَلى خُلُقٍ عَظِيمٍ

“Dan sesungguhnya kamu(Muhammad) benar-benar berbudi pekerti yang agung”. (Al-Qalam: 4).

Rasulullah juga pernah bersabda;

إنما بعثت لأتم صالح الاخلق

”Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang soleh”. (HR: Bukhari dalam shahih Bukhari kitab adab, Baihaqi dalam kitab syu’bil Iman dan Hakim).

Soalnya kini, bagaimana untuk kita mengakui diri sebagai umat Muhammad bin Abdullah s.a.w andai akhlak kita tidak mencerminkan kemuliaan peribadi Baginda? Layakkah kita dinamakan sebagai umat Rasulullah s.a.w jika tidak berakhlak baik?

Bukankah Muhammad bermaksud ‘Yang Terpuji’? Justeru, untuk menjadi umat Muhammad, kita mestilah memiliki akhlak yang terpuji yaitu dengan mempraktikkan akhlak Baginda s.a.w.

Seperti yang saya nyatakan tadi, Islam merangkumi aspek akidah, syariat dan akhlak. Untuk itu, marilah kita pastikan akidah kita lurus, pelaksanaan syariat kita lurus dan pastikan akhlak kita juga lurus.

Sekian buat renungan kita bersama. Sesungguhnya segala yang baik datangnya dari ALLAH s.a.w dan kesilapan itu datangnya dari kelemahan diri sendiri. Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w, rahmat sekalian alam. Wallahu’alam.

 
1 Comment

Posted by on 24/02/2010 in 2. Tazkirah SJ

 

One response to “Catatan Buat Ummah (sempena Maulidur Rasul 1431H)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: