RSS

Category Archives: Bumi al-Aqsa

Mitos Perjanjian Damai Palestin-Israel

AMERIKA tidak boleh kelihatan seperti berada ‘‘dalam saku’’ Israel atau Palestin. ‘‘Kita mesti menikmati kepercayaan dan penghormatan dari kedua pihak.’’

Demikian dinyatakan oleh bekas Presiden Jimmy Carter dalam salah satu buku sejarah dan memoirnya berjudul Palestine Peace Not Apartheid. Menjelaskan hal selama ini ialah sesuatu yang berlaku setelah Israel mengisytiharkan kemerdekaannya pada tahun 1948, seperti berikut:

‘‘Sebelas minit selepas Israel mengumumkan kemerdekaannya pada tahun 1948, Presiden Harry Truman mengiktiraf negara baru itu, dan sokongan Amerika penting sekali bagi keselamatan Israel serta menjadi asas dasar luar Amerika sejak itu.’’ Ulasan tersebut terbit dalam majalah Newsweek baru-baru ini yang mengulas ‘‘hubungan istimewa Amerika dengan Israel.’’

Reaksi begitu pantas dari Amerika mencerminkan simpati rakyatnya kerana tragedi yang menimpa warga yahudi, iaitu pembunuhan kira-kira enam juta Yahudi oleh rejim Nazi Jerman dalam masa Perang Dunia Kedua. Mereka diheret ke pusat-pusat tahanan dan dibunuh dengan gas racun, antara lainnya.

Antara pusat tahanan terbesar pada tahun 1940-45 itu ialah Auschwitz, sebuah pekan kecil di Poland dengan penduduk sejumlah 30,000 saja, tetapi yang menjadi korban gas racun berkali ganda lebih ramai.

Carter di dalam bukunya menulis mengenai perang pada tahun 1940 selepas kemerdekaan Israel dengan bala tentera Mesir, Lebanon, Syria, Jordan dan Iraq serta warga Palestin. Bala tentera Arab tewas kerana  tiada koordinasi dan kerjasama teratur antara mereka, menurut Carter.

Semasa menjadi Presiden Amerika beliau menganjurkan rundingan-rundingan damai di antara Allahyarham Presiden Sadat dari Mesir dan Menachem Begin, Perdana Menteri Israel. Perjanjian yang tercapai pada tahun 1979 menghindar perang antara mesir dan Israel sehingga kini.

Carter menulis dalam memoirnya: ‘‘Dari hampir 100 ketua negara yang saya kenali semasa menjadi presiden, yang paling popular bagi saya dan menjadi sahabat karib ialah Sadat.’’

Bagi beliau masalah utama sejak lebih 25 tahun lalu ialah tindakan beberapa pemimpin Israel yang bertentangan dengan dasar-dasar rasmi Amerika dan juga masyarakat antarabangsa.

Lalu pada peringkat akhir bukunya beliau menulis: ‘‘Kita mesti sentiasa menegaskan sokongan kepada keselamatan Israel, tetapi kita tidak boleh menjadi pendamai jika para pemimpin Amerika kelihatan sebagai penyokong setiap tindakan atau dasar mana juga kerajaan Israel. Ini hakikat penting yang mesti dihadapi.’’

Bagi beliau, Amerika kehilangan kehormatan dan jalinan muhibah negara-negara dunia jika secara tidak rasmi tindakan Israel merampas dan menakluki wilayah-wilayah Palestin dibiarkan.

Beliau akhirnya mencatit: ‘‘Seorang bayi yang lahir dalam masa perang pertama antara Arab-Israel akan mencapai umur 50 tahun pada tahun 2008.’’

Berlangsung kini di Washington ialah rundingan-rundingan antara pemimpin Palestin, diketuai oleh Presiden Mahmoud Abas dan para pemimpin Israel, diketuai oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. Berulang disebut ialah harapan tercapainya persetujuan untuk menubuhkan negara Palestin.

Menurut laporan-laporan terbaru sesetengah pemimpin dan rakyat Palestin sendiri ragu-ragu dengan konsep tersebut kerana yang bakal wujud nanti ialah sebuah ‘‘negara Palestin yang kecil.’’

Antara lain disebut kenyataan Allahyarham Yasir Arafat pada tahun 2001, iaitu negara Palestin berupa sebuah ‘‘kandang berdaulat.’’

Di kalangan warga Israel pula dicatit perasaan bahawa pihak Palestin kini terlalu lemah untuk mengadakan kata sepakat ‘‘kerana Hamas tidak mahu berdamai.’’

Tindakan laskar Hamas membunuh empat orang Yahudi di Tebing Barat baru-baru ini dan serangan balas Israel yang mengorbankan dua warga Palestin di Gaza disebut sebagai contoh.

Desakan demi desakan supaya Israel menghentikan pembinaan perkampungan-perkampungan Yahudi di Tebing Barat dan di Baitulmuqadis juga menjadi tanda tanya. Di Israel sendiri hal tersebut dipersoal.

Andainya perkampungan-perkampungan Yahudi itu disekat atau dimusnah, maka demonstrasi besar-besaran boleh berlaku di Israel dan ‘Kerajaan Netanyahu boleh digulingkan.’’

Masih belum jelas ialah peranan Perdana Menteri Palestin, Salam Fayyad yang telah menyandang jawatan itu selama tiga tahun. Beliau dianggap telah berjaya memperteguh perkhidmatan kerajaan Palestin termasuk dari segi-segi politik.

Tercatit dalam buku-buku sejarah kini ialah nasib bekas Perdana Menteri Israel, Jeneral Ariel Sharon yang telah tiga tahun lamanya dalam keadaan kami dan dirawat di hospital.

Pada tahun 1983 sebuah suruhanjaya penyiasat mendapati bahawa sebagai Menteri Pertahan dalam masa perang di Lebanon pada tahun 1982, Sharon bertanggungjawab atas pembunuhan 500 orang awam Palestin di pusat perlindungan Sabra dan Shatila di Beirut. Beliau menjadi Perdana Menteri pada tahun 2004-2005 dan antara tindakannya pula ialah Israel berundur dari Gaza. Sharon diserang sakit jantung pada tahun Januari 2006.

Walau apa jua, harapan pelbagai pihak ialah tercapainya perjanjian damai akhirnya antara Palestin dan Israel. Masa kan perang berlarutan hingga hari kiamat?

petikan dari : http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2010&dt=0912&pub=Utusan_Malaysia&sec=Rencana&pg=re_10.htm

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on 21/09/2010 in Bumi al-Aqsa

 

Bumi al-Aqsa : Kisah Salahuddin al-Ayyubi

//

Biografi Salahudin Al-Ayubi (1138 – 1193 M)

Shalahuddin Al-Ayubi terlahir dari keluarga Kurdish di kota Tikrit (140km barat laut kota Baghdad) dekat sungai Tigris pada tahun 1137M. Masa kecilnya selama sepuluh tahun dihabiskan belajar di Damaskus di lingkungan anggota dinasti Zangid yang memerintah Syria, yaitu Nur Ad-Din atau Nuruddin Zangi.

Salahudin Al-Ayubi atau tepatnya Sholahuddin Yusuf bin Ayyub, Salah Ad-Din Ibn Ayyub atau Saladin/salahadin (menurut lafal orang Barat) adalah salah satu pahlawan besar dalam tharikh (sejarah) Islam. Satu konsep dan budaya dari pahlawan perang ini adalah perayaan hari lahir Nabi Muhammad SAW yang kita kenal dengan sebutan maulud atau maulid, berasal dari kata milad yang artinya tahun, bermakna seperti pada istilah ulang tahun. Berbagai perayaan ulang tahun di kalangan/organisasi muslim sering disebut sebagai milad atau miladiyah, meskipun maksudnya adalah ulang tahun menurut penanggalan kalender Masehi.

Selain belajar Islam, Shalahuddin pun mendapat pelajaran kemiliteran dari pamannya Asaddin Shirkuh, seorang panglima perang Turki Seljuk. Kekhalifahan. Bersama dengan pamannya Shalahuddin menguasai Mesir, dan mendeposisikan sultan terakhir dari kekhalifahan Fatimid (turunan dari Fatimah Az-Zahra, putri Nabi Muhammad SAW).

Dinobatkannya Shalahuddin menjadi sultan Mesir membuat kejanggalan bagi anaknya Nuruddin, Shalih Ismail. Hingga setelah tahun 1174 Nuruddin meninggal dunia, Shalih Ismail bersengketa soal garis keturunan terhadap hak kekhalifahan di Mesir. Akhirnya Shalih Ismail dan Shalahuddin berperang dan Damaskus berhasil dikuasai Sholahuddin. Shalih Ismail terpaksa menyingkir dan terus melawan kekuatan dinasti baru hingga terbunuh pada tahun 1181. Shalahuddin memimpin Syria sekaligus Mesir serta mengembalikan Islam di Mesir kembali kepada jalan Ahlus Sunnah wal Jamaah.

Dalam menumbuhkan wilayah kekuasaannya Shalahuddin selalu berhasil mengalahkan serbuan para Crusader dari Eropa, terkecuali satu hal yang tercatat adalah Shalahuddin sempat mundur dari peperangan Battle of Montgisard melawan Kingdom of Jerusalem (kerajaan singkat di Jerusalem selama Perang Salib). Namun mundurnya Sholahuddin tersebut mengakibatkan Raynald of Châtillon pimpinan perang dari The Holy Land Jerusalem memrovokasi muslim dengan mengganggu perdagangan dan jalur Laut Merah yang digunakan sebagai jalur jamaah haji ke Makkah dan Madinah. Lebih buruk lagi Raynald mengancam menyerang dua kota suci tersebut, hingga akhirnya Shalahuddin menyerang kembali Kingdom of Jerusalem di tahun 1187 pada perang Battle of Hattin, sekaligus mengeksekusi hukuman mati kepada Raynald dan menangkap rajanya, Guy of Lusignan.

Akhirnya seluruh Jerusalem kembali ke tangan muslim dan Kingdom of Jerusalem pun runtuh. Selain Jerusalem kota-kota lainnya pun ditaklukkan kecuali Tyres/Tyrus. Jatuhnya Jerusalem ini menjadi pemicu Kristen Eropa menggerakkan Perang Salib Ketiga atau Third Crusade.

Perang Salib Ketiga ini menurunkan Richard I of England ke medan perang di Battle of Arsuf. Shalahuddin pun terpaksa mundur, dan untuk pertama kalinya Crusader merasa bisa menjungkalkan invincibilty Sholahuddin. Dalam kemiliteran Sholahuddin dikagumi ketika Richard cedera, Shalahuddin menawarkan pengobatan di saat perang di mana pada saat itu ilmu kedokteran kaum Muslim sudah maju dan dipercaya.

Pada tahun 1192 Shalahuddin dan Richard sepakat dalam perjanjian Ramla, di mana Jerusalem tetap dikuasai Muslim dan terbuka kepada para peziarah Kristen. Setahun berikutnya Shalahuddin meninggal dunia di Damaskus setelah Richard kembali ke Inggris. Bahkan ketika rakyat membuka peti hartanya ternyata hartanya tak cukup untuk biaya pemakamannya, hartanya banyak dibagikan kepada mereka yang membutuhkannya.

Data lengkap tentang King Salahudin Al-Ayubi
Memerintah 1174 M. – 4 Mac-1193 M.
Dinobatkan 1174 M.
Nama lengkap Yusuf Ayyubi
Lahir 1138 M. di Tikrit, Iraq
Meninggal 4 Maret-1193 M. di Damaskus, Syria
Dimakamkan Masjid Umayyah, Damaskus, Syria
Pendahulu Nuruddin Zengi
Pengganti Al-Aziz
Dinasti Ayyubid
Ayah Najmuddin Ayyub

Selain dikagumi Muslim, Shalahuddin atau Saladin/salahadin mendapat reputasi besar di kaum Kristen Eropa, kisah perang dan kepemimpinannya banyak ditulis dalam karya puisi dan sastra Eropa, salah satunya adalah The Talisman (1825) karya Walter Scott.

Masa lalu memang tidak mudah pergi meskipun kita seperti tak ingin menengoknya. Bahkan di salah satu tembok Masjid Umayyah yang dulu adalah Katedral Yahya Pembaptis yang dipermak jadi masjid yang indah di tahun 700-an itu, seorang sejarawan masih menemukan sisa inskripsi ini: “Kerajaan-Mu, ya, Kristus, adalah kerajaan abadi….”

Tapi jika masa lalu tak mudah pergi, dari bagian manakah dari Saladin yang akan datang kepada kita kini? Dari ruang makamnya yang kusam, mitos apa yang akan kita teruskan? Kisah Saladin adalah kisah peperangan. Dari zamannya kita dengar cerita dahsyat bagaimana agama-agama telah menunjukkan kemampuannya untuk memberi inspirasi keberanian dan ilham pengorbanan – yang kalau perlu dalam bentuk pembunuhan.

Tapi sebagian besar kisah Saladin – yang tersebar baik di Barat maupun di Timur dari sejarah Perang Salib yang panjang di abad ke- 12 itu – adalah juga cerita tentang seorang yang pemberani dalam pertempuran, yang sebenarnya tak ingin menumpahkan darah. Saladin merebut Jerusalem kembali di musim panas 1187.

Tapi menjelang serbuan, ia beri kesempatan penguasa Kristen kota itu untuk menyiapkan diri agar mereka bisa melawan pasukannya dengan terhormat. Dan ketika pasukan Kristen itu akhirnya kalah juga, yang dilakukan Saladin bukanlah menjadikan penduduk Nasrani budak-budak. Saladin malah membebaskan sebagian besar mereka, tanpa dendam, meskipun dulu, di tahun 1099, ketika pasukan Perang Salib dari Eropa merebut Jerusalem, 70 ribu orang muslim kota itu dibantai dan sisa-sisa orang Yahudi digiring ke sinagog untuk dibakar.

“Anakku,” konon begitulah pesan Sultan itu kepada anaknya, az-Zahir, menjelang wafat, “…Jangan tumpahkan darah… sebab darah yang terpercik tak akan tertidur.”

Dalam hidupnya yang cuma 55 tahun, ikhtiar itulah yang tampaknya dilakukan Saladin. Meskipun tak selamanya ia tanpa cacat, meskipun ia tak jarang memerintahkan pembunuhan, kita toh tahu, bagaimana pemimpin pasukan Islam itu bersikap baik kepada Raja Richard Berhati Singa yang datang dari Inggris untuk mengalahkannya. Ketika Richard sakit dalam pertempuran, Saladin mengiriminya buah pir yang segar dingin dalam salju, dan juga seorang dokter.
Lalu perdamaian pun ditandatangani, 1 September 1192, dan pesta diadakan dengan pelbagai pertandingan, dan orang Eropa takjub bagaimana agama Islam bisa melahirkan orang sebaik itu.

Kita sekarang juga mungkin takjub bagaimana masa lalu bisa melahirkan orang sebaik itu. Terutama ketika orang hanya
mencoba menghidupkan kembali apa yang gagah berani dari abad ke- 12 tapi meredam apa yang sabar dan damai dari sebuah zaman yang penuh peperangan. Tapi pentingkah sebenarnya masa silam?

Dari makam telantar orang Kurdi yang besar itu, suatu hari di tahun 1970-an, saya kembali ke pusat Damaskus, lewat lorong bazar yang sibuk di depan Masjid Umayyah. Kota itu riuh, keriuhan yang mungkin tanpa sejarah.

 
Leave a comment

Posted by on 07/06/2010 in Bumi al-Aqsa

 

Tazkirah SJ : Keengkaran Bani Israel Berterusan

Di saat kesengsaraan umat Islam di bumi Palestin kian mencengkam…tatkala ini juga perjuangan misi keamanan oleh umat Islam dihenyak oleh Zionis Israel.. SJ mengambil kesempatan menyeru umat Islam untuk mendoakan misi keamanan dan bantuan yang disalurkan kepada masyarakat Palestin menemui kejayaan. Apa yang mereka laksanakan merupakan satu jihad yang besar dan hanya ALLAH jualah yang dapat membalas segala amalan.

Di samping itu juga, SJ memaparkan sebuah tazkirah hasil tulisan tokoh agama yang amat saya segani; Ustaz Dr. Zulkifli Mohamad al-Bakri sebagai nasihat dan renungan kita untuk kali ini. Selamat membaca…

KEENGKARAN BANI ISRAEL BERTERUSAN

Oleh: DR. ZULKIFLI MOHAMAD ALBAKRI

SAYID Qutub berkata: Rujukan kepada Bani Israel di sini merupakan satu rujukan yang tabie kerana ia mengingatkan sikap Bani Israel yang teragak-agak menyambut dakwah.

Sikap mereka yang menolak dan enggan memasuki ke dalam kedamaian dengan keseluruhan jiwa mereka. Mereka juga degil dan menuntut mukjizat-mukjizat, kemudian sikap mereka yang terus keras kepala dan kufur. Sikap-sikap inilah yang menjadi penggelincir-penggelincir jalan yang diperingatkan Allah kepada kaum Muslimin supaya mereka menghindarinya agar mereka terselamat dari akibat kecelakaan yang telah menimpa Bani Israel.

Firman Allah, Bertanyalah kepada Bani Israel, berapa banyak keterangan-keterangan yang telah Kami berikan kepada mereka (sedang mereka masih ingkar)? Dan sesiapa menukar nikmat keterangan Allah (dengan mengambil kekufuran sebagai gantinya) sesudah nikmat itu sampai kepada-Nya, maka (hendaklah ia mengetahui) sesungguhnya Allah amat berat azab seksa-Nya. (al-Baqarah: 211)

Firman Allah s.w.t: Bertanyalah kepada Bani Israel, berapa banyak keterangan-keterangan yang telah Kami berikan kepada mereka (sedang mereka masih ingkar)?

Ibn Kathir menyebut: Allah berfirman menceritakan kisah Bani Israel berapa banyak yang telah mereka saksikan bersama Nabi Musa, hujah dan bukti yang benar yang telah dibawa kepada mereka seperti tangannya yang boleh mengeluarkan cahaya. Tongkatnya yang boleh bertukar menjadi ular, dapat membelah lautan dan boleh memukul batu sehingga keluarnya air.

Begitu juga dengan awan melindungi mereka dari panahan terik matahari dan diturunkan kepada mereka rezeki daripada al-Man dan al-Salwa. Begitu juga dengan perkara yang mencarikkan adat berlaku kepada Nabi Musa. Namun malangnya Bani Israel banyak berpaling dan ingkar di samping menukar nikmat Allah dengan kekufuran. Mereka menjual keimanan dengan kufur dan berpaling daripada-Nya.

Syeikh Sya’rawi membahaskan dengan panjang lebar berkenaan persoalan yang diajukan kepada Bani Israel ini. Al-Mawardi berkata: Ulama berselisih pendapat berkenaan dengan persoalan terhadap Bani Israel:

* Nabi mereka.

* Ulama mereka.

* Kesemuanya.

Pertanyaan ini tidak terhenti setakat hakikatnya (yang lahir sahaja). Malah pertanyaan ini merupakan salah satu cara penerangan untuk menjelaskan betapa banyaknya bukti-bukti kebenaran yang telah ditunjukkan Allah kepada Bani Israel. Dan betapa banyaknya mukjizat yang diperlihatkan kepada mereka sama ada atas permintaan mereka atau kerana kedegilan mereka atau diperlihatkan terus secara langsung kepada mereka kerana sesuatu hikmat yang tertentu.

Walaupun sebanyak mana mukjizat yang telah diperlihatkan kepada mereka, namun mereka masih bersikap ragu-ragu, teragak-agak, degil dan menjauhkan diri dari kedamaian yang memayungi dengan naungan keimanan.

Nikmat

Firman Allah s.w.t: Dan sesiapa menukar nikmat keterangan Allah (dengan mengambil kekufuran sebagai gantinya) sesudah nikmat itu sampai kepada-Nya, maka (hendaklah ia mengetahui) sesungguhnya Allah amat berat azab seksa-Nya.

Nikmat Allah yang disebutkan di sini ialah nikmat kedamaian atau nikmat keimanan, kedua-duanya seerti sahaja. Amaran dari perbuatan menukarkan nikmat itu adalah tepat dengan sikap Bani Israel dan keadaan mereka yang dinafikan dari nikmat kedamaian, ketenteraman dan kemantapan sejak mereka menukarkan nikmat Allah dan mereka enggan mematuhi perintah Allah dengan menyerah kepada arahan-Nya.

Mereka selama-lamanya bersikap ragu-ragu, teragak-agak dan meminta-minta bukti mukjizat pada setiap langkah dan harakat. Kemudian mereka tidak juga percaya kepada mukjizat dan yakin kepada nur Allah dan hidayat-Nya.

Ancaman dengan keseksaan Allah yang amat berat itu memang sesuai dengan sikap Bani Israel, juga sesuai orang-orang yang menukarkan nikmat Allah dan berlagak angkuh terhadapnya di setiap zaman.

Al-Sonhadji berkata: Allah menyuruh Nabi s.a.w bertanya kepada kaum Yahudi di Madinah – bukan bertanya untuk mengetahui, kerana Nabi s.a.w sudah diberitahu oleh Allah. Pertanyaan itu sekadar untuk mengeji tentang keengganan mereka untuk mengakui nikmat-nikmat Allah yang telah mereka terima, supaya mereka ingat kembali kepada Allah dan bersyukur kepada-Nya atau istifhamun taqriri.

Pertanyaan yang tidak berhajat kepada jawapan, berapa banyak Allah telah anugerahkan kepada mereka seperti kebangkitan Nabi Musa a.s, mukjizat tongkatnya, tangannya bercahaya putih, terbelahnya Laut Merah, tenggelamnya Firaun di hadapan mata mereka, mereka dilindungi awan, dikurniakan manisan yang bernama Manna dan burung Salwa.

Perjanjian

Semuanya itu adalah ayat (keterangan-keterangan) Allah yang nyata, tetapi mereka salahi dengan membunuh para Nabi dan utusan Allah, mereka juga telah mengubah perjanjian dan wasiat Allah. Allah menyatakan; barang siapa menukar nikmat Allah (agama Islam) setelah datang kepadanya, iaitu mengubah peraturan agama Islam, tidak mahu beramal dengannya ataupun mengingkarinya, Allah akan menyediakan baginya seksa yang amat pedih.

Kesimpulan dari ayat 208 hingga 211 ditakwilkan seperti berikut: Hai orang-orang yang beriman dengan Taurat! Percayalah kamu kepada Taurat dan masuklah kesemuanya ke dalam agama Islam. Tinggalkanlah pekerti kufur dan segala seruan syaitan yang membawa kesesatan. Kamu telah pun didatangkan keterangan-keterangan yang nyata daripada-Ku (Allah) dan Muhammad yang telah menunjukkan kepada kamu beberapa bukti maka janganlah kamu ubah perjanjian-Ku kepada kamu dan segala apa yang dibawanya daripada-Ku yang tersebut di dalam kitab Taurat kamu – bahawa dialah (Muhammad) Nabi dan utusan-Ku. Maka barang siapa mengubah atau menukarkannya nescaya Ku sediakan seksa yang amat sangat pedihnya.

NOTA KECIL : Ahli NII/GPK mengaku diri mereka sebagai Yahudi/Israel… mereka membunuh jiwa dan iman umat Islam..

 
 

Flotila Gaza Diserang Israel : 19 Nyawa Terkorban

Kita pastinya sedih dan marah bila bantuan kemanusiaan yang ingin disalurkan kepada masyarakat Palestin diserang oleh tentera pengganas Israel. Pembunuhan yang dilakukan oleh tentera Israel ibarat perkara biasa seolah-olah nyawa manusia tiada harganya.

Saya yakin, suatu hari nanti, bumi Palestin akan berdiri kembali sebagai sebuah kota Islam… Semoga perjuangan mereka mendapat keberkatan dari Ilahi. Dan semoga ALLAH mencucuri rahmat ke atas roh 19 aktivis yang terkorban. Al-Fatihah…

BAITULMAQDIS 31 Mei – Sekurang-kurangnya 19 terkorban dan 30 lagi cedera apabila komando Israel hari ini menyerang flotila yang membawa beratus-ratus aktivis pro-Palestin dalam misi bantuan kemanusiaan ke Genting Gaza, setelah mendakwa mereka menghadapi tentangan tidak disangka-sangka ketika menaiki kapal tersebut.

Sebuah badan amal Turki menyatakan bahawa kebanyakan mangsa yang maut terdiri daripada rakyat negara itu.

Kedua-dua belah pihak memberi maklumat berbeza-beza tentang apa yang berlaku dengan rejim Zionis mengarahkan semua maklumat berhubung mangsa yang cedera atau terbunuh dalam operasi kejam itu dihalang daripada disebarkan.

Berita terkini yang diperolehi menerusi khidmat pesanan ringkas daripada konvoi Life Line for Gaza (LL4G) dari Malaysia menyatakan bahawa satu daripada enam kapal dalam misi itu, Mavi Marmara telah diserang oleh helikopter tentera Israel pada pukul tujuh pagi waktu Mekah (kira-kira pukul 12 tengah hari waktu Malaysia).

Persoalan masih berlegar mengenai nasib penerima anugerah Nobel Keamanan 1976, Mairead Corrigan Maguire dari Ireland Utara dan ahli Parlimen Eropah yang juga bangsa Yahudi yang terselamat dari Holocaust, Hedy Epstein, 85.

Sementara itu, nasib wartawan Malaysia dari saluran Astro Awani, Ashwad Ismail dan Shamsul Kamal Latip masih belum diketahui, namun enam lagi rakyat Malaysia lain berada dalam keadaan selamat.

‘Flotila Pembebasan’ itu menuju ke Gaza dalam misi untuk menarik perhatian dunia mengenai kepungan selama tiga tahun rejim Zionis ke atas wilayah Palestin itu selepas pergerakan Hamas mengambil alih kuasa di sana.

Kumpulan kapal itu mula menuju Gaza dari perairan antarabangsa Cyprus pada pukul tiga petang (pukul lapan malam tadi waktu Malaysia), dengan harapan dapat memasuki perairan Gaza pada waktu siang,

Enam jam selepas bertolak, tiga bot peluru berpandu Israel meninggalkan bandar Haifa untuk memintas flotila itu.

“Amat menjelikkan bila mereka naik ke atas kapal dan menyerang orang awam. Kami adalah orang awam,” kata jurucakap pergerakan Free Gaza, Greta Berlin yang menganjurkan flotila itu.

Hamas hari ini turut menyeru negara-negara Arab dan umat Islam ‘bangkit’ mengadakan protes di hadapan Kedutaan Israel di seluruh dunia bagi membantah tindakan pasukan tentera laut rejim Zionis Israel itu,

Presiden Palestin, Mahmoud Abbas mengutuk serangan itu dan menyifatkannya sebagai ‘pembunuhan besar-besaran’ sementara Setiausaha Agung Liga Arab, Amr Moussa menyifatkan ia sebagai ‘jenayah’ ke atas misi kemanusiaan.

Moussa juga meminta mesyuarat tergempar diadakan bagi membincangkan tindakan yang perlu diambil oleh badan yang dianggotai 22 negara Arab itu terhadap ‘tindakan pengganas’ Israel ke atas flotila bantuan antarabangsa itu.

Flotila tiga kapal kargo dan tiga kapal penumpang itu mengangkut 10,000 tan bahan bantuan dan 700 aktivis yang dilarang oleh rejim Zionis seperti simen dan bahan-bahan pembinaan lain.

Ini adalah kali kesembilan pergerakan Bebaskan Gaza cuba membawa masuk bantuan kemanusiaan ke Gaza sejak Ogos 2008.

Israel membenarkan kapal seumpamanya masuk lima kali tetapi telah menarik balik kebenaran itu daripada memasuki perairan Gaza sejak serangan ketenteraan Zionis ke atas Gaza pada Disember 2008 hingga Januari 2009. – AFP/AP/Utusan